Remaja, Ukir Prestasimu!


gaulislam edisi 315/tahun ke-7 (30 Dzulhijjah 1434 H/ 4 November 2013)
GI-315Wah, kayaknya enak ya kalau kita jadi remaja berprestasi. Bisa ketemu orang-orang penting, bisa jalan-jalan en sekolah gratis, disayang ortu, disanjung teman en tetangga. Wah, pokoke enak deh. Tuh, seperti yang dialami teman-teman kita. Baru-baru ini, ada Gayatri Wailissa, anak seorang pengrajin kaligrafi yang di usia belia telah menjadi Duta ASEAN karena kemampuannya menguasai 11 bahasa. Remaja berusia 16 tahun ini belajar bahasa secara otodidak dan sudah mengantongi sekitar 15 prestasi di segala bidang.

Jauh sebelumnya, Ada Ali Sucipto dan Purnawirman, remaja yang lahir di Palembang tahun 1987 ini telah menyumbangkan medali emas pada Olimpiade Fisika Asia (OFA) VI pada tahun 2005. Ada Ibrahim Handoko yang saat itu masih berusia 15 tahun berhasil memformulasikan persamaan untuk menyelesaikan perhitungan angka piramida dengan jumlah tidak terbatas. Berkat penemuannya ini, pada tahun 2010 Ibrahim menjadi salah satu nominasi peneliti remaja terbaik di Jerman. Ia juga terpilih sebagai matematikawan terbaik dan berhak mewakili distriknya dalam olimpiade matematika di tingkat negara bagian. Demikian juga pada Olimpiade Matematika (2004), ada Fathia Prinastiti Sunarto yang mampu menyabet medali emas yang saat itu masih duduk di bangku kelas VI SD.

Tidak mau ketinggalan, di bidang kesenian, ada Jasmine Mutia Salsabila yang mampu berpidato dalam bahasa Inggris di depan SBY dan khalayak internasional pada kegiatan MDGs bulan Maret lalu.

Sobat gaulislam, prestasi memang melahirkan kebanggaan tersendiri, apalagi di usia remaja. Saat yang paling tepat untuk mengukir prestasi. Kenapa? Karena usia remaja adalah usia produktif. Pada usia ini, kita memiliki fisik yang prima. Itu sebabnya, remaja cenderung menyukai tantangan dan  mencoba hal-hal baru. Coba deh perhatikan, perubahan di dunia ini hampir selalu digerakkan oleh para remaja atau pemuda. Hmm…. Iya kan?

 

Prestasi itu penting

Bro en Sis rahimakumullah, pembaca setia gaulislam. Tahu nggak arti dari prestasi? Yup, prestasi memiliki makna menjadi lebih. So, kalau kita masih sama aja ama orang lain, berarti itu belum dikatakan berprestasi. Sebagai seorang muslim maka berprestasi itu adalah hal yang penting. Karena bagi seorang muslim, menjadi lebih atau melakukan perbuatan yang terbaik adalah kewajiban. Ini sesuai sabda Rasululllah saw.: “Sesungguhnya Allah telah mewajibkan perbuatan ihsan (kebaikan yang maksimal) pada segala sesuatu.” (HR Muslim)

Rasulullah saw. sendiri, telah menjadi suri tauladan yang baik dalam hal ini. Beliau adalah orang yang sangat menyukai dan mencintai prestasi. Bagaimana tidak,  hampir setiap perbuatan yang dilakukan Rasulullah saw. selalu terjaga kualitasnya. Amal-amal beliau merupakan amal-amal yang terpelihara mutunya. Demikian juga keberaniannya, tafakurnya, dan aneka kiprah hidup keseharian lainnya. Seluruhnya senantiasa didedikasikan untuk suatu mutu yang tertinggi. Menjadi hamba yang terbaik, suami yang terbaik, ayah yang terbaik, kakek yang terbaik, tetangga yang terbaik, bahkan menjadi pemimpin negara yang terbaik. Keren dan bikin kita bangga.

Sobat gaulislam, setidaknya ada 4 faktor yang harus kita miliki untuk menjadi remaja prestatif:

Pertama, niat yang kuat. Niat merupakan hal yang utama bila seseorang akan melakukan suatu kegiatan. Begitu juga dalam usaha untuk mencapai prestasi. Meskipun sama-sama punya niatan dan tujuan yang bakal diraih, tapi niatan karena Allah adalah niatan yang tak terkalahkan. Sebab dengan niat ini, kita tetap akan mendapatkan balasan meski harapan kita nggak teraih. Selain itu, niat yang lurus akan membuat tentram hati kita dalam menjalani setiap aktivitas. Lain halnya jika niat kita cuman buat jadi nomor satu en ngalahin temen. Saat gagal, kita nggak akan dapat apa-apa, bahkan meski tercapai, kita tetap nggak mendapatkan keridhoan Allah Ta’ala. Rugi banget kan?!

So, niatkan bahwa kita melakukannya semata-mata untuk meraih ridho Allah Swt. Sucikan niat kita dalam menuntut ilmu apapun demi Allah Swt., karena menuntut ilmu pun merupakan ibadah. Allah Ta’ala berfirman:

“Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.”. (QS al-Mujaadilah [58]: 11)

Nah, niat yang lurus dan ikhlas, akan menghadirkan motivasi yang kuat. Jika niatnya semata-mata karena Allah Ta’ala, maka motivasinya pasti dong juga demi Allah Swt.

Kedua, kesungguhan dan semangat belajar yang tinggi. Jika kita tanyakan pada orang-orang yang berprestasi, apa kunci mereka bisa sukses di bidangnya, maka hampir bisa dipastikan jawabannya karena semangat belajar yang tinggi pada mereka. Orang yang berprestasi adalah orang-orang yang serius dan telaten dalam menekuni suatu kegiatan.

Setiap prestasi itu butuh kesungguhan dan kerja keras. Orang yang pengen berprestasi dalam pendidikannya butuh belajar giat, orang yang ingin sukses pekerjaannya juga butuh kerja keras, orang yang pengen jadi orang yang faqih dalam agama juga butuh usaha keras. So, jika kita pengen seluruh aktivitas dan peran kita berprestasi, usahanya tentu harus lebih keras. Nabi saw. bersabda: Berkemauan keraslah kepada apa-apa yang bermanfaat bagimu, dan minta tolonglah kepada Allâh Ta’ala dan janganlah bersikap lemah. (HR Muslim)

Ketiga, lingkungan yang mendukung. Biar udah punya motivasi yang kuat dan semangat belajar yang tinggi, tetap aja kita butuh lingkungan yang mendukung. Lingkungan inilah yang akan turut menjaga keistiqomahan kita dan terus  mengobarkan semangat kita. Nah, lingkungan seperti ini haruslah lingkungan yang sejalan dengan kita. Lingkungan yang bertolak belakang justru akan menurunkan energi semangat kita, bahkan menghancurkan motivasi yang kita bangun sebelumnya. Inilah nasihat Rasulullah saw. untuk memilih lingkungan yang baik: “Permisalan teman yang baik dan teman yang buruk ibarat seorang penjual minyak wangi dan seorang pandai besi. Penjual minyak wangi mungkin akan memberimu minyak wangi, atau engkau bisa membeli minyak wangi darinya, dan kalaupun tidak, engkau tetap mendapatkan bau harum darinya. Sedangkan pandai besi, bisa jadi (percikan apinya) mengenai pakaianmu, dan kalaupun tidak engkau tetap mendapatkan bau asapnya yang tak sedap.” (HR Bukhari No. 5534 dan Muslim No. 2628)

So, pilihlah teman yang berjualan minyak wangi, ya. Ups! Maksudnya pilihlah teman-teman yang diibaratkan sebagai penjual wangi, yaitu teman-teman yang sholih dan membawa kita pada ketaatan.

Keempat, aturan dan dukungan negara. Aturan di masyarakat dan dukungan negara tentu sangat mendukung prestasi generasinya. Ini berkaitan dengan sistem yang diterapkan oleh negara. Ketika dahulu syariat Islam diterapkan oleh negara, pemerintah menjamin semua warganya agar mendapatkan pendidikan. Penguasa saat itu menyediakan pendidikan gratis baik bagi warga yang miskin maupun yang kaya, muslim maupun non-muslim. Negara juga menyediakan berbagai fasilitas agar para pelajar bisa belajar dengan nyaman serta menyediakan sarana-prasarana demi mendukung kemajuan belajar siswa seperti perpustakaan, laboratorium dan sebagainya. Semua itu diperoleh tanpa membayar alias gratis! Bandingkan dengan kondisi sekarang! Banyak sekolah yang nyaris ambruk dan presidennya justru curhat bin galau melulu. Miris ya?

 

Ini dia, remaja prestatif!

Remaja Islam pernah mengukir sejarah dengan gemilang. Sebut saja Ali bin Abu Thalib ra. yang berjuang sejak belia menegakkan Islam saat kali pertama Rasululah mulai berdakwah di Makkah. Sosoknya jenius sampai-sampai Rasulullah memuji Ali dengan sabdanya, “Aku adalah gudangnya ilmu, dan Ali adalah kuncinya.”

Ada pula Muhammad al-Fatih yang mampu menaklukkan Konstantinopel pada usia 23 tahun. Ada Al-Haytsam si penemu optik. Al-Kwarizmi sang pakar matematika dan memperkenalkan Aljabar untuk pertama kali. Ibnu Sina, muslim yang ahli kedokteran dan masih banyak lagi sederet pemuda muslim berprestasi lainnya. Mereka tidak hanya dikenal berprestasi, namun juga terkenal kesholihannya.

Sobat gaulislam, Emha Ainun Najib pernah mengistilahkan manusia dalam lima jenis (catet: hanya istilah, lho). Yaitu jenis manusia wajib, sunah, mubah, makruh, dan haram. Manusia wajib ditandai jikalau keberadannya sangat dirindukan, sangat bermanfaat, perilakunya membuat hati orang di sekitarnya tercuri. Orang yang sunah, keberadaannya bermanfaat, tetapi kalau pun tidak ada tidak tercuri hati orang lain. Artinya, tidak ada rongga kosong akibat rasa kehilangan. Orang yang mubah, ada tidak adanya tidak berpengaruh. Adapun orang yang makruh, keberadannya justru membawa mudharat. Lain lagi dengan orang bertipe haram, keberadaannya malah dianggap menjadi musibah, sedangkan ketiadaannya justru disyukuri. Hehehe.. Emha Ainun Nadjib memang pandai membuat istilah yang unik dan menarik.

Bro en Sis rahimakumullah, pembaca setia gaulislam, kira-kira kita jenis manusia yang mana nih? Untuk menjadi remaja berprestasi, tentu dong minimal jadi manusia ‘jenis sunah’. Ya, nggak? Sesuai sabda Rasulullah saw., “Khairunnas anfa’uhum linnas”, “Sebaik-baik manusia di antaramu adalah yang paling banyak manfaatnya bagi orang lain.” (HR Bukhari dan Muslim)

Nah, cara yang paling tepat untuk menjadi manusia yang paling bermanfaat adalah dengan meningkatkan kepedulian terhadap orang lain. Berusaha sekuat tenaga untuk melakukan perubahan ke arah Islam. Islam yang dijadikan sebagai pandangan atau jalan hidup (ideologi).

Firman Allah Ta’ala: “Kamu adalah umat terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh yang ma’ruf dan mencegah yang munkar dan beriman kepada Allah…” (QS Ali Imran [3]: 110)

Ayo sobat, bangkitlah dan jangan ditunda-tunda lagi untuk menjadi seorang pribadi muslim yang berprestasi, yang unggul dalam potensi yang telah dianugerahkan Allah Ta’ala kepada setiap diri hamba-hambaNya. Kitalah sebenarnya yang paling berhak menjadi manusia terbaik, yang mampu menggenggam dunia ini, daripada mereka yang ingkar, tidak mengakui bahwa segala potensi dan kesuksesan itu adalah anugerah dan karunia Allah Swt., Zat Maha Pencipta dan Maha Penguasa atas jagat raya alam semesta dan segala isinya ini!  [witadahlia | wita_dahlia@yahoo.com]

About these ads

Kantunkeun Balesan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s