GI-410a

Bahagia Tanpa Pacaran

gaulislam edisi 410/tahun ke-8 (16 Dzulqa’dah 1436 H/ 31 Agustus 2015)

Ngobrolin soal pacaran mah nggak ada matinye, Bro en Sis. Buletin kesayangan kamu ini udah sering banget bahas soal pacaran. Apa nggak bosen tuh? Aduh, ini sih seperti pertanyan yang diajukan ke tukang bakso yang sering lewat depan rumahmu. Coba aja kamu tanya ke abang tukang bakso, apakah dia bosen jualan bakso setiap hari? Kalo dia bosen sih kayaknya udah nggak jualan lagi deh. Atau mungkin saja dia bosen, tetapi karena tuntutan nyari nafkah dia lebih besar, maka dia rela membunuh kebosanannya. Nah, begitu juga dengan kru gaulislam. Kami mungkin saja bosen. Gimana nggak, dari dulu tema pacaran selalu dibahas. Tetapi, karena tuntutan dakwah, alhamdulillah kami tetap semangat bahas tema-tema yang memang masih relevan dengan urusan remaja. Salah satunya ya tentang pacaran ini. Meski judulnya beda-beda, tapi intinya tetap sama, yakni tentang hubungan terlarang antara cowok dan cewek. Kok terlarang? Nah, kalo gitu kamu belum ngerti. Jadi sebaiknya baca aja dulu gaulislam edisi kali ini ampe tuntas. Ok?

Sobat gaulislam, pacaran memang sudah jadi tradisi bagi sebagian besar remaja. Menganggap aktivitas tersebut sebagai sebuah kewajaran. Malah saking dianggap wajar, maka remaja yang nggak pacaran dituduh nggak wajar alias nggak normal. Jika ini terus berlanjut, hubungi dokter, eh, jika terus berlanjut maka pacaran memang identik dengan pelampiasan rasa suka antar lawan jenis. Itu artinya, pacaran sudah jadi budaya di masyarakat kita.

Nah, pertanyaannya, apakah pacaran termasuk budaya yang benar dan baik? Kalo ini ditanyakan ke orang yang menganggap bahwa pacaran itu wajar, ya pasti dijawab boleh-boleh saja, bahkan mungkin mereka menganjurkan pacaran. Namun, kalo ditanya kepada mereka yang antipacaran, pasti jawabannya berbeda dengan kondisi pertama. Bisa jadi mereka akan menolak dan melarang pacaran. Lalu, yang benar yang mana? Ini pertanyaan bagus.

Kamu muslim, kan? Nah, kalo muslim tentu jawaban kamu atas pertanyaan itu adalah bahwa pacaran dilarang dalam Islam dan jika dilakukan oleh seorang muslim, tentu saja berdosa. Kok nggak ada opsi lain, misalnya pacaran islami? No option, Bro en Sis. Kalo opsi itu diajukan, maka nanti ada yang nekat melabeli: judi islami, tato islami, korupsi islami. Waduh, kacau sudah cara berpikirnya kalo gitu.

Apa enaknya sih, pacaran?

Enak dan nggak enak mungkin itu soal selera dan hawa nafsu. Tetapi kalo boleh atau nggak boleh, baru wilayah etika dan hukum. Bagi kamu yang merasa dan berpikir bahwa pacaran itu enak, pasti kamu bakalan ngelakuin pacaran. Malah bisa jadi ngajak yang lain untuk melakukan pacaran. Bikin tulisan atau ajakan dalam bentuk desan grafis, foto, atau video. Isinya nganjurin pacaran. Ngasih tips-tips pula soal pacaran. Akibatnya apa? Bisa jadi banyak di antara kamu yang akhirnya merasa ada pembenaran dari aktivitas pacaran yang kamu lakuin. Bahaya banget tuh!

Namun kondisinya akan bertolak-belakang dengan kamu yang merasa dan berpikir bahwa pacaran itu sia-sia, nggak ada gunanya, menodai kehormatan, dan bahkan berani bilang bahwa pacaran itu dosa menurut ajaran Islam. Lalu kamu juga bikin tulisan, desan grafis, foto (termasuk bikin video) yang berisi bahaya pacaran atau terkait dengan keharaman aktivitas tersebut. Akibatnya apa? Akibatnya ya teman yang lain akan khawatir dan bahkan takut untuk melakukan pacaran.

Sobat gaulislam, kedua hal di atas adalah soal perbedaan sudut pandang, perbedaan cara pandang. Namun demikian, cara pandang itu bisa ada yang benar dan ada yang salah. Sebagai muslim, tentu saja kita berpegang teguh pada ajaran Islam. Meski menurut hawa nafsu burukmu pacaran itu menyenangkan, namun akan rela hawa nafsu burukmu itu disingkirkan karena pacaran emang bertentangan dengan prinsip ajaran Islam.

Oya, mungkin saja ada di antara kamu yang tetap ngotot kalo pacaran itu enak. Oke, sekarang kita tanya, enaknya di mana sih? Bisa jadi ada di antara kamu yang menjawab bahwa pacaran itu enak karena bisa curhat dengan lawan jenis, bisa berbagi cerita, ada penyaluran kasih sayang dan cinta. Hmm, begitu ya? Tetapi bagaimana dengan godaan nafsu buruk saat pacaran, misalnya kamu pengen lebih dari sekadar ngobrol? Hayo ngaku, pastinya ada banyak yang pengen bisa french kiss, cium kening, pegangan jari tangan (hati-hati kalo jarinya ternyata jempol semua!), pelukan, membelai rambut ceweknya, dan hubungan yang lebih bebas lagi. Waspadalah.

Menurut hawa nafsumu bisa jadi itu emang enak. Tapi, kita nggak bisa hanya berhenti pada enak atau nggak enak. Namun, kita harus bertanya lebih jauh: boleh atau nggak boleh sih pacaran itu? Kalo pertanyaan boleh atau nggak boleh diajukan kepada Islam, tentu saja menurut ajaran Islam terlarang karena pacaran itu hubungan dua insan yang tak terikat aturan yang sah alias hubungan gelap. Maka, tinggalkan dan jauhi selamanya.

Ruginya pacaran

Sobat gaulislam, kamu kudu ngeh juga soal yang satu ini. Rugi di akhirat udah jelas. Rugi di dunia juga sebetulnya sejelas siang hari. Cuma, bisa dinetralisir dengan ‘kenikmatan’ yang langsung didapat. Dasar! Pengen tahu lebih detil? Mari kita tunjukkan beberapa kerugian melakukan pacaran.

Pertama, pacaran diduga kuat bikin kantong bolong (biasanya untuk anak cowok). Gimana nggak, kamu jadi kudu nyiapin anggaran lebih; selain buat diri kamu, tentunya biar disebut care ama yayang-nya, kalo jalan kudu punya pegangan. Malu dong kalo jalan nggak punya duit. Entar diledekin pake plesetan dari lagunya Bang Iwan Fals, “Jalan bergandengan tak pernah jajan-jajan…” (hehehe..). Itu sebabnya, anak cowok kudu nyiapin segalanya buat nyenengin sang pacar. Iya dong, masak makan sendirian kalo lagi jalan bareng? Emangnya pacar kamu obat nyamuk dianggurin aja? So, pastinya kamu bakalan kena ‘roaming’ terus (backsound: rugi dah gua..).

Tapi jangan salah lho, bisa jadi anak cewek juga kudu nyiapin dana (kalo nggak minta ke ortu, ya nodong sama pacarnya—hehehe… teman cowoknya kena lagi deh). Buat apa? Huh, tanpa komunikasi, rasanya dunia ini sepi, bro! buat beli pulsa HP, terus sekarang kan jamannya internet, ya untuk chatting atau kirim-kirim e-mail cinta. Huh! Pacaran berat diongkos namanya. Bener-benar terpadu, alias terpaksa pake duit!

Kedua, bisa kehilangan privasi lho. Iya lah, kamu baru bisa nyadar kalo kamu udah putus sama gebetan kamu. Betapa kamu waktu itu udah memberikan informasi apapun sama kekasihmu. Rahasia luar-dalam dirimu bisa kebongkar tanpa sadar. Celakanya, banyak pasangan yang akhirnya putus. Nggak ada jaminan kan kalo akhirnya pacarmu cerita sama yang lain setelah putus sama kamu? Atau… bisa juga putus sama kamu karena udah tahu kebiasaan jelek kamu (koor: kasihan deh lo!)

Ketiga, mengganggu aktivitas produktif. Tentu saja. Sebab, pikiran kamu manteng terus ke si dia. Inget terus sama doi. Maklumlah, bagi kamu yang kena ‘sihir’ kasmaran, pastinya inget terus sama pacarmu. Kayaknya nggak rela kalo sehari aja nggak ketemu or denger suaranya. Nggak afdol kalo tiap menit nggak dapetin update info soal doi (emangnya situs berita? Hehehe… *tapi dengan adanya situs jejaring sosial sebenarnya udah jadi alasan untuk bisa update info pacar kamu kok. Bahkan kamu bela-belain nampilin lagu-lagu cinta yang lagi didengerin, biar pacarmu tahu dari update status BBM kamu, yakni lagi listening lagu tertentu. Hih, kayak gerobak getuk).

Ibarat pelajar yang saban harinya makan sambel melulu, katanya sih bisa bodoh. Lho? Iya, kalo ‘kerjaan’ makan sambel itu membuat doi lupa belajar (hahaha…). Nah, pacaran disinyalir bisa membunuh produktivitas kamu. Hari libur joss terus sama pacar kamu; ke tempat rekreasi, ke mall, dan sekadar jalan-jalan nggak jelas juntrungannya. Padahal, bisa dipake untuk istirahat or kegiatan bermanfaat seperti olahraga, ngelancarin belajar ngaji, menghadiri kajian keislaman, dsb. Tul nggak?

Padahal hari biasa juga dipake ngedate terus sama gebetan kamu. Kagak ada matinya. Jadi produktivitasnya berubah. Tadinya mantengin pelajaran dan kegiatan bermanfaat lain, pas pacaran jadi mantengin gebetan. Apa itu nggak bikin kamu jadi kismin, eh, miskin produktivitas? Aduh, celaka banget deh!

Keempat, rentan untuk sakit hati. Bener. Kegembiraan bisa berubah jadi kesedihan. Maklum, namanya juga baru pacar, belum ada ikatan kuat yang bisa melindungi kamu berdua. Jadinya, gampang banget untuk putus. Cuma soal perbedaan kecil bisa jadi api yang membara. Ujungnya, putus deh. Kalo udah putus cinta, aduh, sakit rasanya. Bener. Perlu kamu pahami, kebanyakan orang berpacaran adalah petualangan. Jadi, bukan untuk melanggengkan ikatan itu, tapi justru masih cari-cari kecocokan. Bahaya!

Kelima, jangan bangga dulu punya pacar yang tampilannya oke punya. Senyuman mautnya bisa menenangkan kamu, sekaligus bikin gelisah. Siapa sudi kalo punya cowok mata keranjang? Nggak bisa stabil di satu hati. Masih nyari penyegaran dengan akhwat, eh, cewek lain. Siapa tahu malah kamu yang jadi ‘sephia’-nya (kekasih gelap seperti di lagu lawas Sheila on 7). Cewek lain justru kekasih sejatinya. Gubrag! (suara satu, suara dua: kasihaaan deh kamu…). Ayo, mikir lagi deh!

Keenam, waspadalah! Kejahatan terjadi bukan karena niat pelakunya saja, tapi juga karena ada kesempatan. Gaul bebas bisa bablas euy! Kalo kamu udah saling lengket, jangan harap akal sehat kamu dipake untuk mikir bener. Justru kamu malah bimbang dengan ‘suara-suara’ yang ngomporin supaya melakukan “begituan”. Pastinya kamu nggak mau dong terjerat seperti kasus banyak remaja yang menikah karena udah hamil duluan; Married by Accident! Naudzubillahi min dzalik!

So, dari penjelasan ini, kita sebenarnya bisa bilang bahwa bahagia tanpa pacaran. Tul nggak? [O. Solihin | Twitter @osolihin]