KKI 2007 Mengokohkan NKRI?


INFO: “Alih-alih ditujukan kepada RMS dan OPM, konon pernyataan peneguhan NKRI oleh MUI dan ormas-ormas Islam tersebut, menurut analisis salah seorang yang berkompeten di MUI, adalah untuk menyindir HTI dengan KKI-nya! Subhânallâh! Apakah belum tahu bahwa HTI selama ini sangat concern pada usaha menjaga keutuhan NKRI?” KH. M. al-Khaththath, anggota DPP Hizbut Tahrir Indonesia dalam tulisannya yang berjudul “KKI 2007 Mengokohkan NKRI”. (Rubrik Muhasabah, Majalah al-Waie, edisi September 2007).

KOMENTAR: Judul dan isi artikel tersebut sangat kontroversial mengingat Hizbut Tahrir selama ini tidak mengakui sistem hukum selain Khilafah Islamiyah. Pernyataan bahwa KKI 2007 mengokohkan NKRI inilah yang menyulut kontroversi. Sebab, akronim dari istilah NKRI sendiri adalah Negara Kesatuan Republik Indonesia. Mengapa penulis artikel ini mengklaim bahwa Konferensi Khilafah Islamiyah (KKI 2007) sebagai upaya mengokohkan NKRI? Bukankah dari kalimat itu juga berarti KKI 2007 mengokohkan sistem Republik di negeri ini? Padahal, dalam kitab Nidhom Hukm fil Islamy (Sistem Pemerintahan dalam Islam) yang ditulis oleh Syaikh Abdul Qaddim Zallum yang memperluas pembahasan dari penulis sebelumnya, yakni Syaikh Taqiyuddin an-Nabhani, bahwa sistem Republik bukanlah sistem hukum Islam. Benar-benar kontroversial. Di sinilah pentingnya sebuah definisi. Itu sebabnya Ibnu Sina pernah berkomentar: “Tanpa definisi, kita tak akan pernah bisa sampai kepada konsep.” Karena itu, definisi, menurut filsuf Iran itu, sama pentingnya dengan silogisme (baca: logika berpikir yang benar) bagi setiap proposisi (dalil atau pernyataan) yang kita buat. Definisi yang jelas akan menolong kita untuk menentukan keputusan dan penilaian. Kembali ke artikel tersebut, jika pernyataannya adalah: “KKI 2007 mengokohkan kesatuan wilayah Indonesia sebagai negeri muslim”, itu bisa dikatakan benar. Karena sampai hari kiamat pun negeri-negeri yang tergabung sejak dulu dengan Khilafah Islamiyah adalah bagian dari wilayah Islam meskipun saat ini sudah dijajah dengan sistem selain Islam.

Analisis lain dari pesan dalam judul dan isi artikel ini adalah sepertinya HTI ingin menghindari dharbul mummit (pukulan mematikan) dari pemerintah negeri ini bagi gerakan tersebut. Karena sangat boleh jadi, setiap upaya terorganisir untuk mengubah tatanan yang sudah ada, akan berhadapan dengan penguasa yang merupakan pembela dan pejuang sistem yang ada sekarang, yakni demokrasi. Bukan tak mungkin pula jika akhirnya muncul analisis berikutnya (meski masih berupa praduga) bahwa pernyataan dalam artikel ini sebagai upaya “mencari aman” untuk meraih hasil sempurna di masa depan supaya tetap bisa berjuang menegakkan Islam meskipun dalam koridor demokrasi (baca: ikut pemilu dalam sistem demokrasi). Padahal, seperti pernyataan Dr Saiful Mujani, “Demokrasi tidak akan mampu mewadahi kekuatan yang akan membunuh demokrasi itu sendiri”. Apakah perjuangan HTI sudah bergeser dari tujuan semula? Allahu’alam. Kita lihat saja nanti. Tapi sebaiknya seluruh kaum muslimin yang berjuang demi tegaknya Khilafah Islamiyah, tetap berharap bahwa HTI sebagai “lokomotif” perjuangan penegakkan Daulah Khilafah Islamiyah tetap berdiri tegak memperjuangkan Khilafah Islamiyah tanpa perlu mengemis-ngemis ridho manusia, karena yang terpenting adalah ridho dari Allah Swt. Seperti kata Rasulullah saw, “Sampaikan kebenaran (Islam) itu meskipun terasa pahit”.[]

207 pemikiran pada “KKI 2007 Mengokohkan NKRI?

    1. Saya kurang tahu. Sudah sejak 2007 saya tak bergabung di HTI🙂
      Kalo Pak Khaththat juga sudah tak di HTI. Jadi mungkin istilah itu saya sendiri belum tahu mulainya kapan.

  1. Thx infonya Kang Oleh…
    Ini sangat berharga bagi ane dkk di daerah
    Karena para pegurus selalu menutupi masalah ini dan mengesankan bhw Kang Oleh tuh salah.
    Ternyata, tidak seburuk dugaan pengurus yang mereka sendiri ketika ane tanya tak tahu alamat blog dan isinya apa. Aneh bukan?

    Suatu saat kebenaran akan terungkap kang! dan salah satunya terbukti bahwa Ustad MAK sudah dipecat dari HTI. Alhamdulillah…

  2. Daripada suuzhon sama yang istiqomah,
    mending tanya ke orangnya langsung,
    hampir di seluruh Indonesia HTI sudah punya DPD II.

    Tanya langsung ke HTI-nya,
    jangan yang lain!

    atau,
    baca media resminya:
    1. http://www.hizbut-tahrir.or.id
    2. Majalah bulanan Al-Wa’ie
    3. Tabloid dwiminguan Media Umat
    4. Buletin mingguan Al-Islam

    Pasti, jrek nong!!!!

  3. Kang oleh emang top margotop!
    keren lah kang.. meski sy tahu di mahaliyah sy aja kang oleh tuh termasuk yang harus dijauhi karena berbahaya permikirannya katanya.. hehehehe.. kalo saya sih biasa aja. Mungkin mereka khawatir diskusi dengan akang karena ilmunya masih cetek.. ini tanggung jawab para pengurus nih.. bagaimana bisa brdebat dengan yang lain? dengan yang seguru seilmu saja masih ketar-ketir..

    maju terus kang, tidak semua syabab pengecut dan jumud.. itu mah yang takut akan eksistensinya aja di syarikah biasanya hehehe.. lagian takmim ttg larang berhubungan dengan kang oleh dkk juga pada dilanggar dan tak ada yang dipecat juga atau diberi sanksi.. lihatlah yang kerja sama bos2 di Jakarta.. DPP HTI bikin fatwa yang aneh2 saja.. bisa diketawain sama syekh al-albani… :p

  4. postingan ngetop.. masih juga ada yang bahas dan diskusi:p

    ustad khoththot sudah tak di HTI lagi, diskusinya masih terus saja..😀

  5. Setelah membaca tulisan ini.. kritik dari Pak Oleh Solihin ini.. kemudian hukuman yg diberikan oleh HTI, saya jadi paham, bahwa sebenarnya memang terjadi “rekayasa” di tubuh HTI dan orang yang mengkritik kebijakan ternyata malah diberikan sanksi..

    Saya beruntung ustad MAK akhirnya dipecat… Seharusnya lebih dulu dipecat daripada memperkarakan Pak Oleh Solihin, karena ia hanyalah menyampaikan kritik.

    salam dari syabab di kota M

Komentar ditutup.