jgn putus asa1

#1: Gue Banget: Lagi sensitif


Waaah… gue terpaksa buka dapur umum lagi. Biar kalian pada tahu rahasia gue bahwa kalo jadi jomblo bagi gue tuh-juga bagi sebagian besar teman gue-emang nggak enak banget, coy! Ini menurut gue yang rujukannya tentu gue sendiri. Atau palingan rujukannya dari teman sesama jomblo yang ngerasa kalo ngejomblo tuh pedih dan perih. Jadi gue ambil kesimpulan secara gebyah uyah alias pukul rata kalo ngejomblo tuh emang bikin enek.

Elo tentu udah tahu kan tentang kisah gue yang gagal pas mo pdkt gara-gara keujanan dan ban motor pinjeman itu gembos? Well, itu bagian dari kisah gue. Hehehe.. maksudnya kisah USG alias Usaha Selalu Gagal!

Nah, gue mo cerita lagi nih. Siap baca kisah gue lagi kan? Yup, hari ini gue lagi sensi banget. Halah, gue kok jadi melankolis gini. Padahal, selera musik gue tuh Korn ama Limp Bizkit lho. Tapi, musik ama perasaan hati seringkali lain kok. Biar kata gue adalah penggemar musik-musik keras, tapi sejatinya ati gue lembut bagai es krim. Cieee… kagak nyombong lho. Soalnya, selera musik kan cuma untuk menggambarkan suasana hati aja pada saat tertentu. So, kalo lagi semangat, ya musiknya kenceng en keras. Gue puter sekerasnya biar perasaan gue lepas bebas.

Tapi, namanya manusia pasti ada suasana hati yang mendung gitu deh. Makanya, gue juga nggak anti en kaku ama selera musik. Ya, kalo lagu sensi kayaknya gini, gue juga nggak tabu dengerin lagu-lagunya Om Meggy Z atau Om Mansyur S. Misalnya, sekarang pas gue tulis perasaan gue ini, musik yang memenuhi udara di kamar gue adalah musik dangdut, lagunya Om Meggy Z, “Jatuh Bangun” yang pernah dinyanyiin juga ama Kristina. Halah!

Okelah itu sekadar intermezo aja. Gue sekarang pengen cerita bahwa hari ini gue lagi sensitif perasaannya. Jadi, jangan coba-coba ngeledekin gue. Kesentil dikit aja bisa-bisa urusannya dengan tinju nih. Sumpah, sekali-kali gue kayak Chris John nggak apa-apalah (meski praktiknya sih nggak pernah bisa kesampaian). Abisnya, tadi gue kena ledek teman gue soal gebetan. Ya, soal gebetan lagi. Bener. Soalnya nih udah keterlaluan banget dan bikin ati gue sensanif kayak gini.

Gue awalnya diemin aja tuh anak ngeledek gue sesuka udelnya. Tapi, dinginnya hati gue kan ada batasnya. Iya nggak sih? Gue juga manusia, gitu lho. Masa’ gue diledekin banci ama temen gue gara-gara gue gagal mulu dapetin cewek. Dia bilang, “Elo emang kagak ada bakat jadi cowok pejantan! Elo cocoknya jadi banci.” Bagai petir di siang bolong. Gue nggak nyangka temen gue setega itu ama gue. Emang sih, gue juga dihibur ama teman lain, tapi hiburan itu rasanya kok klise banget. Nggak datang langsung dari hati. Jadinya, ya hambar dan nggak nikmat gue nerimanya.

Hmm.. apa bener semerana ini gue jadi jomblo? Padahal, gue udah usaha kesana kemari buat dapetin cewek. Tapi gue seperti kena kutukan PMDK alias Pendekatan Mulu Dapat Kagak! Nggak terima diledekin gitu ama temen gaul gue, sementara gue nggak bisa marah depan dia, ya akhirnya gue ngedumel dalam ati dan jadi sensitif kayak gini. Kayaknya emang gue payah sih. Nggak bisa ngungkapin perasaan gue yang sesungguhnya di depan temen gue itu. Dan, yang paling penting, gue emang nggak berani praktek duel ama dia. Wah, apa bener omongan dia kalo gue nih banci? Tapi jujur, gue nggak rela dikasih atribut banci. Delapan turunan gue nggak ikhlas!

Gue sering merenung. Eh, tepatnya sih ngelamun. Mengangankan kalo suatu saat gue benar-benar dapetin cewek. Gue mo puas-puasin juga manasin temen gue yang jomblo juga. Bales dendam gitu deh. Abisnya, ati siapa sih yang nggak panas kalo diledekin dan dihina terus? Jujur, lebih sakit lagi tuh karena yang ngeledin gue dan menghina gue tuh temen gaul gue sendiri. Elo pasti nyesek juga kan? Padahal, teman yang baik tuh seharusnya bisa bikin seneng teman lainnya. Bukan cuma jago ngomporin tapi nggak pernah ngasih solusi buat gue.

Emang sih ada juga temen gaul gue yang nggak ngeledekin dan ngehina secara vulgar, tapi tetep aja bikin ati gue panas. Soalnya, doi sering juga atraktif dengan ceweknya di depan gue. So, meski nggak ngeluarin pernyataan pedes, tapi aksinya itu udah bikin suasana tetep hot dalam hati gue. Makanya, gue suka kesel banget kalo ada acara ngumpul-ngumpul gitu. Abisnya, cuma gue yang kena sindir terus: “Jomblo sepanjang hari”. Malah ada juga yang bikin kuping gue panas dengerinnya: “Jomblo sampai tua, sampai mati”. Busyet dah!

Untuk menetralisir gue kadang cengar-cengir aja di depan mereka. Buat kamuflase aja. Padahal mah daleman gue kayak kompor siap meleduk. Gue bilang aja ama mereka biar makin puas ngeledekin gue, “Tunggu saatnya. Gue masih sabar menanti. Sampai nanti, sampai mati” Mereka ngakak dengerin pernyataan gue yang nyaris putus asa. Gue juga ikutan nyengir kuda menertawakan diri sendiri yang nggak seberuntung temen-temen gue dalam soal nyari pasangan.

Okelah, seperti yang udah gue tulis, bahwa gue nggak cukup nyali untuk berontak di depan temen-temen gue. Gue cuma bisa nulis kesedihan dan kegagalan gue. Gue pendam aja dalam hati. Meski akhirnya bagai bara dalam sekam yang membuat gue jadi sensitif dan menyesali hidup gue. Sumpah. Gue teriak dalam gelap: Bukan salah bunda mengandung kalo gue jadi jomblo! [O. Solihin]

Kantunkeun Balesan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s