Lebaran Sebentar Lagi


logo-gi-3 gaulislam edisi 150/tahun ke-3 (27 Ramadhan 1431 H/ 6 September 2010)

Udah tradisi dan udah jadi kebiasaan kalo nyambut Idul Fitri harus pake yang ‘serba baru’!  Hm, bisa dibayangin ya, tiap jauh hari sebelum lebaran, semua pusat perbelanjaan full Sale alias diskon gede-gedean bahkan ampe Midnight Sale (tengah malem, bo!) yang akhirnya dipenuhin pembeli yang berjubel (awas copet!).  Toples kue baru, cangkir baru, mukena baru, kerudung baru, baju baru, sepatu baru, HP baru, kue-kue baru seabreg…semuanya dah serba baru!  Habis berapa duit tuh? Waduh…Jadi pada shopaholic alias gila belanja!

Belum lagi yang kudu mudik. Pasti pusing banget mikirin tiket or karcis. Kalo dapet sih ya udah booking jauh hari. Bahkan sebelum Ramadhan tiba udah booking di agen. Cuma ada aja yang bookingnya pas Ramadhan ato mepet-mepet lebaran, padahal udah masuk Peak Season. So, pastilah kena harga mahhhaaal! Sementara nih pikiran cuma mikir kampung halaman en keluarga aja. Bikin ibadah jadi nggak khusyuk deh.

Nah, kayaknya di Indonesia nih kalo nyambut Idul Fitri kok justru paling heboh banget ya?  Tapi ya namanya juga hari rayanya umat muslim jadi ya kudu tetep disambut dengan gembira, cuma jangan berlebihan lah.  Itu aja kok.  Cos, berhasilnya shaum Ramadhan kita kan bukan dinilai dari yang serba baru yang kita pake pas lebaran tapi dari pemikiran en sikap kita terhadap segala sesuatunya apakah udah make Islam sebagai sudut pandang dan standar berpikir plus berbuat? Kalo belum? Nah, gagal maning dunk…

Padahal nih ya, menjelang Idul Fitri yaitu 10 hari ketiga di bulan Ramadhan, waduh momen menjemput surga tuh buanyaak banget! Nah, kalo momen begini malah dipake buat midnight sale, hunting barang ke pusat-pusat perbelanjaan, kan sayaaang!

Ummul Mu`minin ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha meriwayatkan kalo Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pada 10 terakhir Ramadhan:

كان رسول الله صلى الله عليه وسلم إذا دخل العشر – أي العشر الأخير من رمضان – شد مئزره، وأحيا ليله، وأيقظ أهله . متفق عليه

“Adalah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam apabila memasuki 10 terakhir Ramadhan, beliau mengencangkan tali sarungnya (yakni meningkat amaliah ibadah beliau), menghidupkan malam-malamnya, dan membangunkan istri-istrinya.” (Muttafaqun ‘alaihi)

Itu kan, Rasulullah…Pantes aja ibadahnya kenceng.  Wuups! Salah besar kalo ngiranya kayak gitu. Justru kita sebagai pengikut Rasulullah ya kudu ngikutin apa yang beliau contohin buat kita. Nah, bahkan ada empat keutamaan 10 hari terakhir Ramadhan nih. Gue kopas dari http://www.ikhwanmuslim.or.id. Cekidot, Guys!

Pertama: Rasulullah serius tuh dalam melakukan amaliah ibadah yang lebih banyak dibanding hari-hari lainnya. Keseriusan dan peningkatan ibadah di sini nggak terbatas pada satu jenis ibadah tertentu saja, tapi semua jenis ibadah baik shalat, tilawatul qur`an, dzikir, shadaqah, dll.  Ya sayang ajah, kalo duit jajan habis cuma buat hal-hal yang nggak penting. So, jangan berat hati yah untuk bersedekah bahkan sampe berinfak. Ya siapa tahu kalo harta kamu cukup nisabnya, bisa sampe bayar zakat mal. Hehe..

Kedua: Rasulullah bahkan sampe ngebangunin istri-istri beliau agar mereka juga berjaga untuk melakukan shalat, dzikir, dan lainnya. Yup, coz Rasulullah juga pengen supaya keluarganya meraih keuntungan besar pada waktu-waktu utama tersebut.

Ketiga: Rasulullah saw. beri’tikaf pada 10 hari terakhir ini. Mau nyoba? Silakan. Kan, sekolah juga masih libur. Minta ijin deh sama ortumu buat i’tikaf di masjid.

Keempat: Pada malam-malam 10 Terakhir ini sangat besar kemungkinan salah satu di antaranya adalah Lailatul Qadar. Suatu malam penuh berkah yang lebih baik daripada seribu bulan. Woow!

Allah Swt. bahkan nyatain dalam firmanNya: “Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (al-Quran) pada malam kemuliaan (Lailatul Qadr). Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan (Lailatul Qadr) itu? Malam kemuliaan itu (Lailatul Qadr) lebih baik dari seribu bulan. Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Rabbnya untuk mengatur segala urusan. Malam itu penuh kesejahteraan sampai terbit fajar”. (Al-Qadr: 1-5)

Ditambah lagi sebuah hadis : “Barangsiapa menegakkan shalat pada malam Lailatul Qadr atas dorongan iman dan mengharap balasan (dari Allah), diampunilah dosa-dosanya yang telah lalu”. (H.R Al Bukhari no.1768, An Nasa’i no. 2164, Ahmad no. 82)

Bahkan temen gue , seorang muslimah asal Irlandia sono ngasih tips ngadepin lebaran dari message FB-nya: “Spend the last 10 days worshipping Allah rather than trying to prepare for Eid! A day that is better than a thousand months is in these last 10 days. You can’t afford to miss this.” Trus dia bilang lagi : “Eid doesnt require loads of preparation. Dont fall into this trap! Keep it simple, and it will be blessed”. Tuh kan, bener. Jangan berlebihan. Yang penting kualitas ibadah yang udah kita kerjain dan setelah Ramadhan tetep dilaksanain. Gicu Guys!

Udah capek

Gue maklum deh kalo waktu shaum Ramadhan ternyata ada yang  masih tetep pada kerja. Jadi begitu nyampe rumah, udah tepar. Tapi walaupun gitu sebenernya ibadah-ibadah yang lain ya jangan ditinggal donk! Sebab, di bulan Ramadhan kan ibadah bukan cuma puasa doang. Justru shalat fardhu tetep! Tarawih, kudu! Baca al-Quran, harus!  Eh, ini malah molor, hehehe.  Iya iya capek.  Tapi kalo inget iklan obat vitamin neh “Jangan jadikan puasa sebagai alasan untuk bermalas-malasan.” Walopun ujung-ujungnya ya ngiklanin supaya puasa tetep fit kudu makan tuh vitamin, hehe.. Supaya tetep fit, ya bener minum vitamin tapi jangan lupa, makanan dan minuman juga kudu halal nan bergizi, banyak minum air putih en buah-buahan plus sunnah nabi juga diamalin. Itu tuh, makan kurma baik sewaktu sahur maupun buka puasa.  Catet tuh!

Sebenernya dalam ngejalanin shaum Ramadhan juga perlu trik khusus tuh supaya nggak terlalu lemes.  Yaitu, segera berbuka kalo tiba waktunya dan bersahur di akhir waktu.  Selain jaga makanan, aktivitas juga kudu tetep jalan.  Tapi kalo nggak terbiasa, ya memang kudu dibiasakan.  Mungkin awalnya dikit, tapi besok-besok jadi super sibuk ama agenda Ramadhan en jadi lupa tuh ama aktivitas yang nggak berpahala dan nggak berdosa alias mubah yang tak penting-penting banget. Misalnya ngabisin masa shaum Ramadhan dengan maen game online, PS, nonton DVD, de el el.  Masih banyak kan aktivitas yang status hukumnya fardhu en sunnah.  Contoh, mengkaji Islam bareng gaulislam or para Pembina Pesantren Ramadhan di sekolahmu, ngebantu ortu, ngadain acara-acara yang bermanfaat misalnya training menulis, jurnalis, motivasi dll.

Bro en Sis, kalo di kampus gue, awal Ramadhan malah dipake buat Ospek Mahasiswa Baru lagi! Mampusnya lagi, gue perwakilan civitas akademika ditunjuk jadi koordinator P3K. Waduh, nyawa anak orang nih jadi tanggungan. Serasa jadi aktivis relawan kemanusiaan deh.  Cuma nih, nggak ngenakin banget yah kalo penyebab sakit dan dirawat di P3K cuma karena dibentak-bentak ama senior (Ckckck..). Akhirnya, efek psikologis dari dibentak-bentak gitu adalah mual dan pusing dan akhirnya ya kudu buka shaum deh berhubung udah puyeng dan mualnya nggak alang kepalang ampe bikin bodi panas dingin. Selain itu senior juga ada yang sesak nafas en pingsan juga.  Kesian kesian… Tapi walopun puasa, tim kami (saya dibantu mahasiswa dan tim dinkes) tetep siap kok. Semangat!

So ? Nah, maksud gue tuh jangan ampe shaum Ramadhan kita cuma menahan lapar dan haus doang.  Tapi hawa nafsu juga. Kelakuan juga. Rasulullah yang dijamin masuk surga aja ibadahnya kenceng, akhlaknya keren, imannya pun nggak diragukan lagi berhubung beliau memang diutus Allah sebagai ‘Messenger’ bagi umat manusia, nah kita-nya?

Itulah, guys.  Maksud gue lagi, ya ironis aja kalo di bulan Ramadhan para pembawa acara infotainmet juga dialog-dialog di tv-tv swasta tuh cewek-ceweknya baju-bajunya pada maksimal nutupnya. Kalo udahan Ramadhannya? Eh, kembali lagi ke asal.  Kok jadi maenin hukum Allah gitu yah? Terus di bulan Ramadhan ada yang ngejaga banget, ampe pacarannya libur dulu (hehe, kayak sekolahan aja pake libur), tarawih nggak pernah absen, ngaji al-quran juga..yah iyalah, kan buat diisi ke dalam cek list.  Jaim dunk ama guru agama. Jaman gue sekolah dulu tuh ada cek list gitu..

Eh, Ramadhan bubar, kenceng lagi pacarannya.Ngaji al-Qurannya udah pada lupa, tergantikan ama aktivitas ekskul en sekolah. Hm..udah capek? Masa’ pengen masuk surga, capek mulu…(hehe).

Udah kelar

Yup, akhirnya Ramadhan bakal kelar juga.  Coz, memang cuma dikasih jatah 29 hari ama Allah.  Kalopun lebih, paling juga cuma 1 hari. Jadi digenapin 30 hari. Biasanya itu dlakukan jika ru’yatul hilal Syawal nggak terlihat dari belahan bumi mana pun dan hilalnya tertutup awan. So? Have fun with family, Guys! Silaturahmi deh, insya Allah bakal memperbanyak rejeki. Bagi yang udah berpenghasilan or punya rejeki rada banyakan, bagi-bagi dunk ama sodara-sodaranya yang nggak berpunya. Maaf-maaf’an? Ya nggak salahnya sih. Tapi, besoknya jangan balik cari-cari masalah lagi loh.  Gara-gara saling ejek, ada yang sensi. Kebakar aja tuh hati n berantem lagi. Wuadu! Semoga Ramadhan membuat kita makin dewasa.

Kembali ke fitrah kembali kepada kesucian. So? Tua-muda teteplah kudu introspeksi diri.  Jangan ampe maksiat yang dulu-dulu dilakuin lagi. Kalo udah berubah dalam kebaikan, kita doain bareng-bareng yah supaya tetep istiqomah dan husnul khotimah. Amiiin ya rabbal’alamin.

Akhir kata: Taqabalallahu mina wa minkum.  Shiyaamanaa wa shiyaamakum. Mohon maaf atas segala kesalahan.  Semoga Allah menerima seluruh amal kita semua. [Anindita: e-mail : thefaith_78@yahoo.com]

Satu pemikiran pada “Lebaran Sebentar Lagi

  1. kala ane ama temen-temen ane, di 10 hari terakhir ini lebih sering mengadakan debat tentang pehaman agama

    mumpung lagi maen di sini, ane mau ngucapin selamat Lebaran, mohon maas lahir dan bathin

Kantunkeun Balesan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s