Ketika Joanne Bailey Memilih Islam


Dari kiri ke kanan: Sukina Douglas, Catherine Heseltine, Aqeela Lindsay Wheeler, Catherine Huntley and Joanne Bailey | Foto: http://www.republika.co.id

LONDON–“Pertama kali saya mengenakan jilbab ke kantor, saya begitu gugup, saya berdiri di luar dan bertanya pada teman saya melalui telepon, ‘Apa kata dunia melihat saya berjilbab sekarang,” kata Joanne Bailey, seorang pengacara.

Menjadi Muslim adalah keputusan terbaiknya, begitu dia mengaku. Namun, karena alasan pekerjaan, ia memilih menyimpan keyakinan barunya. Sampai akhirnya timbul keberanian untuk memproklamirkan keimanannya dengan mengenakan jilbab.

“Di luar dugaan, teman-teman menyalami. Beberapa berkata, ‘Aku sungguh tak tahu kalau kau seorang Muslim,” Bailey mengisahkan kembali.

Bailey bukan latah menukar kepercayaan. Sebagai perempuan berpendidikan dan tumbuh di lingkungan kelas menengah, dia merasa nyaman ada di antara warga South Yorkshire. “Aku bahkan hampir tidak melihat seorang Muslim sebelum aku pergi ke universitas,” ujarnya.

begitu mulai bekerja, ia merasakan kekosongan jiwa. “Dalam pekerjaan pertama saya di firma hukum di Barnsley, saya ingat saya sangat putus asa  memainkan peran sebagai wanita  muda yang masih lajang dan berkarir: melakukan diet obsesif  belanja dan pergi ke bar – tetapi saya tidak pernah merasa benar-benar nyaman,” ujarnya.

Lalu suatu sore pada tahun 2004 segalanya berubah.Obrolan dengan seorang teman Muslim, berubah menjadi diskusi keyakinan. “Apakah kau percaya pada Tuhan?” dia bertanya. ia mengaku, walau saat itu ia mengenakan kalung salib emas, ia mengaku itu hanya bagian fashion saja, tak lebih.

Sang teman mengangguk, dan mulai berkisah tentang agamanya. Ia menyimak. “Beberapa hari kemudian, saya menemukan diri saya memesan salinan Quran di internet,” akunya.

Kemudian, ia memberanikan diri datang ke acara-acara diskusi keislaman. “Butuh waktu untuk mengumpulkan keberanian datang ke acara Leeds New Muslims. Aku ingat berdiri di luar pintu berpikir, “Apa yang saya lakukan di sini?” ujarnya.

Ia membayangkan, di ruangan itu penuh dengan perempuan berjubah hitam, menunduk — karena mereka wanita lemah yang tersubordinasi dalam keluarga dan karenanya tidak pe-de — serta dari mulutnya keluar doa-doa. “Apa kata mereka melihat gadis 25 tahun berambut pirang ada di antara mereka?” tambahnya.

Ketika dia akhirnya masuk, semua sungguh di luar dugaan. Mereka yang berada dalam ruangan itu adalah Muslimah, tapi jauh dari apa yang dia gambarkan. “Mereka dokter, guru, psikiater. Dan diskusinya sungguh sangat brilian,” ujarnya.

Setelah empat tahun, tepatnya pada Maret 2008, dia bulat tekad menjadi Muslim. Ia bersyahadat di rumah seorang teman. “Memulai menjadi Muslim, tak seberat yang saya bayangkan. Sama seperti pindah pekerjaan dan memulainya,” tambahnya.

Beberapa bulan dia menyembunyikan identitas keyakinan barunya. Namun kemudian ia mempunyai keberanian untuk mendeklarasikan. “Orang pertama yang saya beri tahu adalah keluarga. Ibu saya menangis, bahkan sebelum saya bilang saya telah menjadi Muslim,” ujarnya.

Dalam bayangan ibunya, menjadi Muslimah hidupnya terkungkung dan di bawah “kekuasaan” suaminya. Juga, akan diam di rumah karena Islam tak memperbolehkan wanita bekerja.  “Saya membuktikan pada orang tua, apa yang mereka bayangkan tentang menjadi Muslimah tidak benar.”

Menurutnya, Islam sungguh memuliakan perempuan.  “Bertentangan dengan apa yang dipikirkan kebanyakan orang, Islam tidak menekan saya, Saya tetaplah saya yang dulu, bedanya batin saya lebih tenang, saya lebih paham makna bersyukur, dan …beberapa bulan yang lalu, saya bertunangan dengan seorang pengacara Muslim yang saya temui di suatu kursus pelatihan,” ujarnya tersenyum.

Dia mengaku, calon suaminya adalah Muslim yang mengayomi dan seide dengannya. “Dia sama sekali tidak ada masalah dengan karir saya, tapi saya setuju dengan perspektif Islam pada peran untuk pria dan wanita. Saya ingin menjaga suami saya dan anak-anak, tapi saya juga menginginkan kemerdekaan saya. Saya bangga menjadi warga Inggris dan saya bangga menjadi Muslim – dan saya tidak melihat Inggris-Islam sebagai dua hal yang bertentangan dengan cara apapun,” katanya. [republika]

Iklan

Kantunkeun Balesan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s