Ketakutannya pada Kematian, Mengenalkannya pada Islam


Janna | Foto: http://www.republika.co.id

REPUBLIKA.CO.ID, ATHENA – Janna barangkali tak pernah menyangka, liburannya bersama keluarga ke Uni Emirat Arab (UAE) sekitar 13 tahun lalu menjadi sesuatu yang cukup berkesan dalam hidupnya.

Ia seorang Yunani yang dibesarkan di lingkungan keluarga dengan tradisi Yunani Ortodoks yang sangat kental. Gadis kelahiran Jerman ini selalu pergi bersama keluarga besarnya untuk menghabiskan waktu liburan. “Waktu umurku sekitar 13 tahun, kami berkeliling UAE,” tuturnya.

Ketika itu hari Jumat. Janna benar-benar sangat terkesan mendengar suara azan. Semua orang yang sedang berada di pasar tiba-tiba saja menghentikan seluruh aktivitasnya. Mereka mengambil karpet, memenuhi jalan untuk shalat. “Saya benar-benar ingin tahu apa sebenarnya maksud suara panggilan itu,” ujarnya.

Ia sama sekali tak mengerti tentang azan. Namun, suatu ketika, suara itu mengubah jalan hidupnya.

Phobia Kematian
Janna termasuk seorang yang unik. Ia mengalami phobia kematian. Ia akan berusaha secepat mungkin menghindari obrolan tentang kematian. Ia juga belum pernah menghadiri pemakaman.

Semuanya tiba-tiba berubah saat melihat sang paman meninggal dunia tepat di hadapannya. “Saya berpikir, ternyata kita banyak menghabiskan waktu untuk sesuatu yang bisa saja hilang dalam hitungan detik,” katanya.

Setelah melihat kematian sang paman, ia mengalami kesulitan tidur. Semalaman, ia terbangun hingga tiga kali, memastikan ayah dan ibunya masih bernafas di malam itu.

Ketakutannya terhadap kematian membuatnya mulai meneliti tentang Islam. “Sebelumnya, saya pernah meneliti agama lain. Tapi belum menemukan susuatu yang meyakinkan,” ungkapnya.

Saat mulai membaca tentang Islam, ia menemukan jawaban yang tak dapat ia temukan pada agamanya sendiri. Keyakinannya tumbuh kala membaca sirah (biografi) Rasulullah. “Saya melihat Nabi Muhammad sebagai orang mulia dengan karakter yang luar biasa,” katanya.

Setelah membaca sirah nabi, ia sadar harus menghapus segala sesuatu yang ia ketahui tentang Islam. Dan merasa harus belajar lagi dari nol, karena fakta-fakta tentang Islam yang ia ketahui selama ini, tak semuanya benar. Ia mulai menyadari Islam sebagai sebuah kebenaran.

Meskipun sudah yakin, Janna masih takut untuk mengucapkan dua kalimat syahadat. Ia masih memikirkan bagaimana respon orang tuanya. Ia yakin keluarganya pasti takkan bisa menerima jika ia menjadi seorang Muslim. Dan hidupnya pasti akan berubah secara dramatis.

Setelah sempat galau, Allah mempertemukan Janna dengan seorang mahasiswa Jerman asal Mesir, bernama Noha. Bagi Janna, pertemuan dengan Noha sangat membantunya meyakinkan diri tentang keimanan yang sedang dirasakan. “Saya mendapatkan keberanian yang lebih untuk meyakinkan apa yang sedang saya lakukan. Dia (Noha) banyak membantu,” kata Janna.

Noha mulai menjelaskan segala sesuatu tentang Islam. Sekitar satu setengah bulan kemudian, Janna pun bersyahadat. “Alhamdulillah, saya bersyahadat di hadapan sekitar 20 saksi. Saya takkan pernah melupakan syahadat dan shalat saya yang pertama,” ujarnya. [republika]

Kantunkeun Balesan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s