Karena Bekerja Itu Mulia


gaulislam edisi 216/tahun ke-5 (16 Muharram 1433 H/ 12 Desember 2011)


gambar dari: desiran.blogspot.com

“Bapak kamu kerjanya di PLN ya?”

“Kok tahu?”

“Abisnya kalo ketemu kamu, hati aku jadi kayak kena setrum deh”

Huaaahaaahaha! Gokil abis dah gombalan ‘bapak kamu dan pekerjaan si bapak’.  Kasian aja nih si bapak, kerjaannya jadi dibikin gombal alay mulu dah. Oke Sob, sebenarnya bahasan gue nggak jauh-jauh banget dari topik pekerjaan. Yup, masalah kerja atawa profesi ortu kita! Ada masalah? Kayaknya sih… So, cekidot dah tulisan gue.

Malu malu malu

Kamu pernah malu nggak, kalo pas ortumu disuruh ama wali kelas ngambilin raport ke sekolahan?  Bukan masalah malu karena nilai di raport yang pas-pasan, tapi berhubung profesi ortu kayaknya nggak keren banget.  Jadi rasanya nggak pede aja bawa-bawa ortu ke sekolahan. Kadang nggak enak aja kalo dibandingin ama ortu temen-temen yang penampilan di depan umum udah kesana kemari bawa BB, iPad, iPhone. Lah ortu kita cuma bawa hape jadul yang cuma bisa buat nelpon dan sms-an. Terus ditanya ama temen-temen, ortu kamu kerja di mana, jadi apa? Gengsi banget kalo ngaku ortu kerjanya dagang cendol keliling, buka lapak gorengan atau jadi cleaning service. Hufft…

Jadi inget deh ama sinetron Go Go Girls yang dibintangi ama para personel girlband 7Icon. Nah, dalam cerita sinetron itu mereka yang bisa masuk sekolah musik en tari, rata-rata lulus tes bakat plus dari keluarga orang berduit alias tajir. Kalo pun nggak tergolong tajir ya karena memang beruntung lulus tes bakat plus dapat subsidi beasiswa dari sekolah tersebut walau pun ujung-ujungnya kudu tersingkir dari pergaulan. So, yang tadinya punya ortu berprofesi jadi supir taksi (baca: taxi driver), malah ngaku-ngaku kalo ortunya pengusaha cuma supaya bisa diterima bergaul nge-gank ama cewek-cewek tajir yang dianggap keren.

Kadang untuk memberikan kesan wah, kamu suka berbohong. Misalnya ada kasus bahwa bapaknya sebenarnya jadi TKI yang bekerja sebagai sopir pribadi salah seorang pekerja KBRI. Tapi dia bilang, bapaknya kerja sebagai staf KBRI di Arab Saudi, misalnya. Kenapa harus berbohong? Apalagi kemudian kita tahu bapaknya sendiri yang bilang pas kita ngecek. Waduh! Kagak bener ini, Sob!  Hati-hati ya durhaka ama ortu..

Kenali profesi sejak dini

Bro en Sis pembaca setia gaulislam, kayaknya kudu refresh dulu deh buat masalah profesi. Setahu gue, malah anak TK dan SD kelas 1 aja udah pada diajarin untuk melek profesi. So, mulai profesi guru, tentara, polisi, pengusaha, artis, pramuwisma, petugas kebersihan, chef dan lain-lain itu diperkenalkan. Kenapa? Supaya mereka open mind dengan profesi yang ada di sekeliling mereka. Cobalah refresh and open mind masalah profesi, jadi ke depannya juga bakal enak buat kita. Maksudnya, kita bisa maklum dengan profesi ortu, dan kita juga bakal dapet profesi yang sesuai dengan passion kita.

Passion? Nah, coba deh tanya ama ortu kamu.  Profesi yang beliau jalani sekarang apakah sesuai keinginan besarnya (passion) beliau? Ada dua. Bisa jadi nggak, bisa jadi iya. Kok nggak? Ya, bapak kita sebenarnya benci banget dagang gorengan, apa daya cuma itu yang bisa dilakuin demi menghidupi keluarga, ngebiayain sekolah kamu.

Kalo iya? Nah, berarti ortu kamu hidup mati cinta ama gorengan. Beliau menemukan ‘cinta dan kepuasan pribadi’ (baca: passion) ama gorengan bikinan beliau, karena usut punya usut ortumu memang hobi kuliner gorengan.  So, kenapa nggak bikin gorengan trrus dijual? Kan, asik awalnya hobi terus jadi duit. Bangga dong ente punya ortu entrepreneur begitu. Harusnya sih.

Omong-omong soal passion, nyontek di bukunya mas Dedy Dahlan “Passion Ubah Hobi Jadi Duit “, ada 5 hal yang berpotensi untuk jadi passion kita dalam bekerja yaitu: hobi, bakat, minat, kekaguman dan antusiasme dan  gairah. Dan kalo udah ngambil tindakan alias action maka masuklah income. Asyik kan?

So, Boys and Gals, mau profesi atau kerja apa pun yang penting halal, nggak bertentangan dengan syariat Islam, minat-bakat-hobi-kekaguman-antusiasme + gairahmu kuat. Tunggu apalagi? Action, action, action!  Gitu juga kan yang dilakukan ortumu? Just action buat menghidupi anak-anaknya. Jadi, kenapa harus malu  kalo nggak menyalahi syariat Islam?

Pekerja fisik maupun pekerja intelektual sama-sama mulia kok kalo yang dikerjain halal. Itu sebabnya, mulai sekarang rajin-rajin deh observasi, bisa tanya-tanya seputar suka-duka jadi kuli, dagang bakso keliling, pramusaji, perajin mebel, pemilik distro atau mungkin temen kamu yang udah terbiasa kerja sambil sekolah. Insya Allah rasa malu dan gengsi akan profesi dan pekerjaan yang menurut kamu biasa-biasa aja, akan terkikis habis. Sebab, kamu akhirnya ngerti kalo hidup ini adalah pilihan dan penuh perjuangan.

Cuma Islam solusi yang hapus gengsi

Sebenarnya di dalam Islam, bekerja itu aktifitas yang mulia karena sebagai sarana beribadah kepada Allah.  Allah berfirman (yang artinya): “Dialah Yang menjadikan bumi itu mudah bagi kamu, maka berjalanlah di segala penjuru bumi serta makanlah sebagian dari rezeki-Nya” (QS al-Mulk [67] 15)

Rasulullah saw. pun mengutamakan masalah bekerja. Rasulullah pernah menyalami tangan Saad bin Muadz ra.  Ketika itu kedua tangan Saad tampak kasar.  Nabi saw lalu bertanya kepada Saad mengenai hal itu.  Saad menjawab, “Saya selalu mengayunkan skrop dan kapak untuk mencarikan nafkah keluargaku.  “Kemudian Rasulullah menciumi tangan Saad seraya bersabda, “Inilah dua telapak tangan yang disukai Allah Swt.” (Hadis ini disebutkan oleh as-Sarkhasi dalam al-Mabsuth)

Kemudian dari hadis riwayat Bukhari Muslim, “Sungguh sekiranya salah seorang di antara kamu sekalian mencari kayu bakar dan dipikulnya ikatan kayu bakar itu, maka yang demikian itu lebih baik baginya daripada ia meminta-minta kepada seseorang baik orang itu memberi ataupun tidak memberinya.”

So, nggak bakal gengsi lagi deh ama profesi ortu kamu kalo udah ngerti rambu-rambu dari Allah Swt. Insya Allah. Cuma yang parah sih, kalo ternyata profesi ortu kamu yang justru melanggar aturan dari Allah Swt. Nggak heran sampe ada slogan: “Mau cari yang haram aja susah apalagi yang halal” Wedeh ngasal banget dah!

Jadi kalo ortu udah terlanjur menjalani profesi yang menurut Islam nggak bener, memang harus ada keberanian untuk nyampein kebenaran dengan cara yang ma’ruf (baek).  Emang yang kayak gimana sih profesi yang nggak bener menurut Islam? Jangan shock ya kalo gue kasih tahu. Tapi ya kudu kuat mental. Get real! Yang jelas kalo udah menjadikan riba, seks bebas, tipu-menipu, korupsi, mempertontonkan kemolekan fisik di depan lawan jenis, juga wanita yang menduduki jabatan pimpinan dalam kepemerintahan contoh gubernur, walikota, bupati, camat ampe pimpinan negara, itu udah jadi profesi yang nggak dibolehin (baca: haram) dalam Islam.

Jadi sangat disayangkan kalo ortu ternyata sampai menjalani profesi sebagai rentenir, pelacur, gigolo, koruptor, preman atau pengusaha sumber daya alam (contoh: pemilik tambang batubara, minyak bumi, dll. Sebab, sumber daya alam di dalam Islam seharusnya dikelola oleh negara untuk kepentingan kesejahteraan rakyat bukan untuk kepentingan individu/swasta yang kapitalis).

Kalo nyokap ampe duduk di pucuk pimpinan pemerintahan? Wah inget-inget lagi nih hadis yang diriwayatkan dari Abi Bakrah berkata bahwa Nabi Saw. bersabda tentang negeri Persia yang dipimpin oleh putri Kisra, beliau bersabda: “Tidak beruntung suatu kaum yang urusannya diserahkan kepada wanita” (HR. Bukhari)

Yang parah lagi juga kalo misalnya yang dikerjain udah bener tapi ortu ternyata dalam kerjaannya pake acara korupsi, sikut-menyikut temen sekerja, nyebar fitnah ke temen-temen sekantor, berlaku nggak adil ama karyawannya (misalnya nggak ngasih waktu untuk sholat), terus karyawati nggak dibolehin pake jilbab tapi harus menor dan pake kostum yang minimalis supaya dagangan ortumu laris. Weeew! Kejaaam!

So, Bro en Sis stop ngerendahin temen-temenmu karena gara-gara pekerjaan ortunya. Kalo kerja ortunya udah bener, biar pun dikata ‘rendahan’ (asalkan sesuai syariat Islam), tapi menurut gue tetep mulia, lho. Apalagi kalo ngerjainnya dengan passion.  Kalo kerjaan ortu nggak bener menurut Islam walaupun hasilnya bikin tajir ya kudu tetep di-support temenmu itu, jangan dikucilin. Kita motivasi temen kita itu supaya melalui dia, ortunya bisa punya keberanian untuk alih profesi. Susah? Tapi insya Allah bisa kalo niatnya lurus dan terus berusaha.

Buat finishing, gue kasih satu hadis keren nih: “Siapa saja yang mencari dunia demi mendapatkan  dari yang halal, seraya menjaga dari kehinaan, untuk memenuhi nafkah keluarganya atau karena empati dengan tetangganya maka dia akan menemui Allah Swt dan wajahnya bagaikan sinar bulan purnama. Siapa saja yang mencari dunia untuk mendapatkan yang halal, namun demi suatu kebanggaan, memperbanyak harta dan pamer kekayaan maka dia akan menemui Allah dan Allah murka kepadanya. (Hadist ini tercantum dalam al-Mushannaf karya Ibn Abi Syaibah dari jalur Abu Hurairah)

Mudah-mudahan tulisan gue ini bisa buat kado introspeksi bagi kamu dan ortumu ya. Semoga beliau bisa dapet kerjaan halal juga nafkah yang berkah. Amin ya rabbal’alamin. Bagi kamu juga penting. Sebab, kamu jadi tahu apa saja pekerjaan yang halal buat kamu yang juga nantinya akan punya keluarga sehingga bisa memberi nafkah kepada mereka dengan cara yang halal pula. Insya Allah. [anindita: thefaith_78@yahoo.com]

Kantunkeun Balesan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s