Dunia Nggak Selebar Daun Kelor


 gaulislam edisi 238/tahun ke-5 (23 Jumadits Tsaniy 1433 H/ 14 Mei 2012)

 

Bro en Sis, dunia nggak selebar daun kelor apalagi kolor (uups!). Ya, gue maklumin yang namanya masalah selama diri kita hidup di dunia dijamin akan selalu ada.  Udah jelas kok dalilnya. Dari Mush’ab bin Sa’id -seorang tabi’in- dari ayahnya, ia berkata, “Wahai Rasulullah, manusia manakah yang paling berat ujiannya?” Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab, “Para Nabi, kemudian yang semisalnya dan semisalnya lagi. Seseorang akan diuji sesuai dengan kondisi agamanya. Apabila agamanya begitu kuat (kokoh), maka semakin berat pula ujiannya. Apabila agamanya lemah, maka ia akan diuji sesuai dengan kualitas agamanya. Seorang hamba senantiasa akan mendapatkan cobaan hingga dia berjalan di muka bumi dalam keadaan bersih dari dosa.” (HR Tirmidzi no. 2398, Ibnu Majah No. 4024, ad-Darimi No. 2783, Ahmad (1/185). Syaikh al-Albani dalam Shahih at-Targhib wa at-Tarhib No. 3402 mengatakan bahwa hadits ini shahih)

Tuh.. udah jelas kan kalo yang namanya masalah (sekaligus ujian or cobaannya) bakal selalu ada. Tinggal kitanya aja menyikapinya kudu gimana. Kalo bahasa para motivator mah, jangan tanya ‘ kenapa’ tapi kudu nanya ‘bagaimana’.  Bingung? Makanya pegangan. Maksudnya gini nih, kalo kita ketemu masalah jangan ngomong ‘kenapa kita sampe dapetin masalah’ tapi seharusnya kudu ngomong dan mikir ‘gimana supaya kita bisa ngadepin masalah yang nyamperin kita’. Naah! Artinya kudu cari SOLUSI!  Yup, Solusi, Bro en Sis!

 

Putus asa?

Well, Guys! Kalo udah utang bejibun, wajah pas-pasan udah banting harga juga nggak ada yang naksir, nilai pelajaran di skolah nggak ada yang bisa dikata bagus, putus cinta lah, ortu berantem mulu, nggak disayang dalam keluarga dan seabrek masalah lainnya. Wuuuh.. udah deh tuh masalah rasanya bikin pengen MATI AJA! Minimal jedotin kepala ke tembok, ngiris-ngiris lengan pake silet, nyimeng, nyabu..clubbing? Yeah yeah put your hands up ampe beler. Horor banget! Terus nyari menara BTS terdekat dan terjun bebas atau nenggak racun serangga campur minuman berenergi? Halah, itu tindakan mendzalimi diri sendiri!

Eh, maaf ye gue nulis di paragraf atas bukan ngarang, lho. Nih contohnya: gara-gara orang tua tidak memberikan uang Rp 150 ribu untuk mendandani motor, Subhan Fadilah, 15 tahun, memutuskan untuk bunuh diri. Siswa kelas 3 SMP Al Huda, Jakarta Barat, itu memutuskan mengakhiri hidupnya dengan terjun dari menara BTS setinggi 30 meter. Menurut Ali, Subhan ngambek kepada ibunya karena tidak diberikan uang. Subhan meminta uang itu untuk mendandani motornya (http://www.tempo.co/read/news/2012/04).

Dilansir dari situs Metrotvnews 27/04/2012, di usia masih sangat muda. Kurang lebih 18 tahun. Tapi, Afit Sarifudin lebih memilih jalannya sendiri. Warga Desa Krenceng, Kecamatan Kejobong, Purbalingga, Jawa Tengah, ini ditemukan gantung diri di sel Kepolisian Sektor Bukateja, Purbalingga. Polisi yang betugas segera membuka pintu tahanan. Saat ditemukan Afit dalam posisi menggantung dengan tali dibuat sendiri dari rumbai-rumbai karpet. Setelah diperiksa, ternyata doi tewas.

“Jenazah pelaku selanjutnya kami bawa ke RSUD Margono Soekarjo Purwokerto untuk keperluan autopsi,” kata AKP Sarji. Informasi yang dihimpun, Afit Sarifudin menjadi tahanan Polsek Bukateja karena diduga membawa kabur pacarnya masih berstatus pelajar sebuah madrasah tsanawiyah di Bukateja. Orang tua gadis itu yang menduga anaknya hilang sejak Ahad silam melapor ke Polsek Bukateja.

Bro en Sis pembaca setia gaulislam, fakta-fakta kayak gini masih banyak lagi. Fenomena remaja yang mendzalimi dirinya akibat nggak kuat nerima masalah.  Belum lagi yang nggak mau cerita ama orang yang bisa kasih solusi, terutama keluarga. Apalagi kondisi keluarga yang broken home. Ya gitulah, boys and gals, kalo udah hidup tipis iman, ditambah lagi hidup dalam sistem kapitalisme sekular ya tambah ancur dah, kayak contoh kasus tadi. Nggak kuat nahan derita akhirnya depresi, frustasi, nyakitin bahkan ampe bunuh diri.

Emang apaan sekular? Yup, sekular itu adalah paham yang menganggap manusia kudu misahin antara agama dan kehidupan. Coba dah kalo agama dijadikan pegangan, dijadikan ideologi (jiaaah bahasanya) insya Allah tuh pikiran bakal tercerahkan. Nggak kepikiran dah yang namanya bunuh diri. Firman Allah Swt., “Katakanlah: “Hai hamba-hamba-Ku yang melampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (QS az-Zumar [39]: 53)

 

Realistis, man!

Yup, dewasalah! Sebagai remaja tentunya udah ngerti dan bisa milih antara baik-buruk, terpuji-tercela, aksi-reaksi, sebab-akibat, dan konsekuensi yang kudu diterima saat ngelakuin perbuatan yang udah jadi pilihan.  Oya, asal elo tahu ya, nggak ada pilihan yang aman. Semua pilihan pasti ada risikonya. Risiko = masalah = ujian/tantangan.  Pilih yang risikonya paling aman?

Oke deh, misalnya nih ya ujian, nggak boleh nyontek. Kamu pilih belajar jauh-jauh hari untuk nyiapin diri plus bertawakal kepada Allah dengan risiko waktu kamu tergusur buat nyalurin hobi atau bikin contekan semalem suntuk dengan rsiko dikeluarin dari ruang ujian dan didiskualifikasi—udah gitu jelas dosa pula karena melanggar akad ‘nggak boleh nyontek di kala ujian’. Iya kan?

Hayoooh pilih yang mana? Setiap pilihan ada konsekuensi, juga ada masalah yang kudu dihadapi. Pilih aja yang bawa kita selamet dunia wal akhirat (tentu itu sih… hehehe)

Pokoknya hadapin aja. Permasalahan hidup yang kamu dapet dengan catetan “Kudu dicari solusinya!”  Kalah-menang mah biasa, sportif aja kaya si Madun dalam bersepak bola hee.. Yang jelas jangan ampe takabur, karena semua makhluk alam semesta ini pada nyender ama al-Khalik, pencipta manusia, dunia dan seluruh isinya.

 

Dunia itu luas banget

Nah, ini dia nih. Jangan ampe masalah bikin pikiran sempit. Dunia luas, Guys! Bete? Depresi? Inget, kita punya Allah! Ada baiknya jangan monoton dalam hidup. Berekspresilah! Asal tetep berpegang pada Syariat Islam.  Jangan cuma ngumpul ama komunitas yang itu-itu aja, coba deh silaturahmi ama komunitas lain. Jangan takut nggak diterima atau dikatain: “ tumben…”.  Kalem aja Bro en Sis!

Bener! Gue aja dulu bosen ngumpulnya ama temen-temen yang mentoknya urusan cowok ke cowok (maksudnya ngecengin cowok hehehe).  Coba ah ngumpulnya ama yang cewek ke cewek (tapi sori, bukan lesbi lho. Amit-amit. Maksudnya ngomongin seputra dunia muslimah). Walhasil, gue yang tadinya cuma ikut-ikutan jadi beneran berhijab syar’i(pake kerudung sekaligus jilbabnya/baju kayak jubah gitu). Sejak itu, alhamdulillah yang namanya butek pikiran menjauh dalam kehidupan gue.  Gue jadi kenal yang  namanya ideologi Islam, politik Islam, juga gue tahu gimana cara memandang permasalahan umat yang nggak ada apa-apanya dibanding masalah gue. Ya iyalah, hidup di negara sekular dengan tatanan kapitalis apa dibilang masalah gampang? Sulit!

Setelah itu, gue merasa diri gue seneng nulis, nemplok lah gue di ekskul nulis Senat Mahasiswa (sekarang BEM/Badan Eksekutif Mahasiswa), eh..akhirnya malah keterusan diamanahin di bagian Publikasi buat ngisi mading dan buletin Lembaga Dakwah Kampus. Saking demennya nulis dan juga ketemu yang namanya internet, jadinya kadang gue bikin liputan pribadi gitu yang akhirnya menyeret gue untuk ikutan di komunitas blogger bahkan ampe kenalan ama rupa-rupa jurnalis dari media massa plus para penulis dan akhirnya malah bisa jadi kontributor Buletin gaulislam. Asik!

Pokoknya, pinter-pinter mengasah diri, pinter-pinter milih kegiatan untuk berekspresi deh. Maka, aktivitas yang kamu lakuin itu bikin dunia kita juga jadi luas, jaringan/link pun jadi melebar. Asik banget Bro en Sis!

 

Ujian yang sementara

Bro en Sis rahimakumullah, hidup ini hanyalah ujian dan sifatnya sementara. Wajar kalo kemudian orang yang mikirnya pendek, “Ya udah kalo gitu gue mati aja, selesai urusan gue.”

Eits, jangan lupa, masih ada pertanggungjawaban yang harus kita tanggung dan jawab di hadapan Allah Swt. kelak. Wah, gawat bener kalo ternyata kita nggak bisa bertanggung jawab ama ‘penyelesaian hidup’. Seharusnya mikir husnul khotimah dong!

Ya..ya..ya.. orang sabar disayang Allah lho! Kalo sempet baca deh “The Power of Dream Book”-nya Rangga Umara yang jatuh bangun dalam ngebangun kerajaan bisnis Pecel Lele Lela, dijamin deh kamu bakal terinspirasi untuk ‘hangin’ tough’. Allah Ta’ala berfirman dalam Surah al-Ankabut ayat 2-3: “Apakah manusia itu mengira bahwa mereka dibiarkan (saja) mengatakan:”Kami telah beriman”, sedang mereka tidak diuji lagi?Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta.”

Selain itu kudu diinget nih! Coba cek deh Surah al-Baqarah ayat 286: “Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya.”

So Guys, jadikan Islam sebagai pedoman hidupmu.  Penerang langkahmu meski tertatih (jiaaah…). Jangan bosan untuk selalu berdoa dan berusaha serta bertawakal dan sabar. Ngomong gampang ye..aplikasinya? Nah itu masalahnya, hahaha….

Jalani aja. Action! Insya Allah, Dia akan menolong dari arah yang tak disangka-sangka.  Tetep berusaha untuk berbuat yang terbaik selama hidup kita, supaya kelak kalo udah waktunya ‘balik’ bisa diterima dengan damai di sisi-Nya. Amin. [anindita; Email/FB : thefaith_78@yahoo.com]

Iklan

Kantunkeun Balesan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini:
search previous next tag category expand menu location phone mail time cart zoom edit close