Teman-baik-300x225

Teman Tipe Setan


Teman-baik-300x225Dalam ‘biografi’ setan yang gue tahu, doi tuh nggak ada baik-baiknya sedikitpun. Selalu bikin rese dengan cara menggoda manusia untuk ngajak or berbuat maksiat. Keahlian dan tugasnya adalah sangat lihai dalam ngomporin manusia untuk urusan yang gelap nan maksiat. Jadi, kalo sepasang kekasih gelap (ini barang BM kali ya? You know BM? BM tuh black market alias pasar gelap—nggak ada ijinnya) berdua-duaan di tempat gelap, setan paling aktif jadi provokator. Sepasang kekasih lawan jenis tak punya ijin syar’i ini jadinya makin lupa diri. “Mumpung kagak ada orang, hajar aja bleh. Kapan lagi elo dapetin kesempatan emas ini” setan dengan penuh semangat membisiki telinga pasangan gelap itu. Walhasil, begitu kedua anak manusia itu melakukan perzinaan, setan tertawa sambil lari ngibrit. Baru deh dua bocah dimabuk asmara yang berhasil digoda setan itu bingung tujuh keliling lapangan sepakbola standar internasional. Cuuape dweh! (dosa pula). Ruginya dobel-dobel tuh.

Teman tipe setan itu hobinya ngajak maksiat, maka kudu waspada kalo sampe elo kena tipu mereka. Mengajarkan perbuatan yang bukan berasal dari Islam dan itu udah jelas keharamannya maka dosa deh yang kita dapat. Amit-amit kan? Gue ngasih saran aja, bukan ngajarin. Gue bukan kiai bukan pula superstar, gue cuma manusia biasa yang berusaha taat kepada penciptanya, yakni Allah Swt. Setuju nggak Bro?

Nah, kalo ada teman kita yang tipenya kayak setan kudu ati-ati euy. Bener. Kalo setan dari bangsa jin sih dibacakan ayat qursiy insya Allah ngabur, tapi kalo setan dari kalangan manusia (maksudnya manusia yang kelakuannya mirip kelakuan setan) kayaknya nggak terlalu mempan dibacain ayat qursiy, kecuali ditimpuk kursi kali ye? Hihihi.. ngarang gue nih. Iya, soalnya lain lagi wujudnya juga. Kalo setan beneran nggak kelihatan wujudnya di mata kita. Tapi tipe manusia yang hatinya kayak setan nyata ada di depan kita. Satu spesies ama kita. Jadinya perlu penanganan khusus, gitu lho.

Gue sih ngasih saran aja dari apa yang pernah gue baca, bahwa teman tipe setan emang kudu dijauhi. Jangan sampe deh kelakuan kita ikutan kebawa nggak bener. Kita berteman kan bukan cuma ingin diakui dan dihargai sebagai sesama manusia, tapi juga untuk kebaikan hidup kita juga. Di dunia dan di akhirat. So, jaga diri baik-baik, Bro. Kita udah diwanti-wanti neh ama Rasulullah saw. melalui sabdanya, “orang itu mengikuti agama teman dekatnya; karena itu perhatikanlah dengan siapa ia berteman dekat”. (HR Tirmidzi)

Well, emang mantep banget nih. Kita udah punya tuntunan yang jelas dari Nabi saw. Junjungan kita. Soal agama or keyakinan (termasuk kepribadian dan akhlaknya) menjadi ukuran untuk dinilai layak apa nggak seseorang jadi temen kita. Jaga-jaga aja. Gue juga dapetin keterangan ini dari pak ustad pas pengajian. Ngaji? Iya dong, kan motto-nya gue dan temen-temen: “nggak ngaji, nggak trendi!” Mantap nggak sih? Tentu, Bro!

Kalo kita ngaji banyak untungnya, lho; wawasan nambah, ilmu nambah, teman nambah, suasana ‘kompetisi’ untuk mendalami ilmu jadi ikutan memotivasi kita, bisa dapetin banyak inspirasi, eh, pahala juga insya Allah dapet. Bandingkan kalo elo diem aja. Beda banget kan? Apalagi kalo elo maksiat, tambah jauh ngejarnya. Belum lagi kalo nginget kita ini manusia yang pasti mati: diem or maksiat pasti mati, yang ngaji/dakwah juga mati. Pilih mana? Kamu pasti tahu jawabannya.

Oya, kalo kita berteman ama orang kan nggak boleh saling membenci tuh. Kita kudu akur. Makanya perlu yang seakidah, sevisi dan satu tujuan untuk saling menasihati dalam kebenaran dan kesabaran. Beruntung banget kalo kita punya teman yang  asik dan kelakuannya syar’i (sesuai tuntunan ajaran Islam). Dalam kitab Adabul Mufrad, ada sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari, “Tidaklah saling mencintai dua orang dalam agama Allah Ta’ala, kecuali orang yang paling utama di antara keduanya adalah yang paling besar cintanya pada sahabatnya.”

Nah, coba deh kamu pikirin sendiri gimana rasanya kalo ternyata kita punya teman yang rese dan ngajak maksiat melulu. Bisa kacau kan kehidupan kita? Jadi, memilih teman gaul jadi prioritas tuh. Setuju kan?

Salam,
O. Solihin
Ingin berkomunikasi dengan saya? Silakan via Twitter di @osolihin

*Gambar dari sini

Kantunkeun Balesan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s