Jebakan Labirin Split Personality


gaulislam edisi 333/tahun ke-7 (8 Jumadil Awal 1435 H/ 10 Maret 2014)

 

GI-333Serius amat judulnya.. Kesannya abis ngeakses hal-hal yang berbau psikologi gitu, deh. Bener banget, mbak Sis en mas Bro.. Hehe.  Coz, kali ni saya dapat jatah ngebahas ‘split personality.’  Jiaaah..berat nih bahasannya. Tapi, deket kok ama kehidupan kita sehari-hari.  Bahkan banyak dari umat Islam yang terjebak dalam masalah ‘split personality’ alias ‘kepribadian yang terpecah-belah’ ini.  Makanya belingnya ampe nusuk banget… Kan, pecah-belah? Eh.. #tepokjidat.

Hehehe nggak usah stres baca judul buletin gaulislam edisi 333 ini. Biasa aja lagi. Ini hanya istilah aja. Intinya sih kita mau ngobrolin bahwa ‘kepribadian yang terbelah’ ini maksudnya ada ketidakcocokan antara pola pikir dan pola sikap. Pikirannya bilang A, tapi sikapnya malah bilang B. Nah, kira-kira dengan perumpaan ini kamu jadi paham atau tambah bingung? Kalo tambah bingung lalu geleng-geleng kepala plius ubun-ubun jadi ngebul, ya sudah baca aja artikelnya ampe kelar ya.

Yang bener yang mana?

Bro en Sis rahimakumullah, pembaca setia gaulislam. Bingung nih. Katanya muslim, kok nge-faaaans banget ama orang-orang tenar yang modalnya wajah bening hasil oplas (Operasi Plastik), bodi keren, akting depan kamera keren, suaranya nyes abis, nge-dance-nya bikin nih mata jadi tersepona eh..terpesona ding. Awwww… walhasil, yang katanya muslim ini pun pada njiplak kepribadian mereka deh. Bikin boyband-girlband, ngasah kelenturan bodi biar lihai nge-dance, jadi sering ngehapal teks-teks lagu bahasa asing (lagu Korea misalnya, wehewhewh) dan latihan vokal dan lain-lain dan seterusnya. Bagi para penggembira pelengkap penderita dan punya hobi nulis malah ampe bikin fanfiction berdasarkan karakter tokoh idola. Wow! Segitunya. Padahal, kalo ngaku sebagai muslim sebenernya sih yang diidolain kudu yang bener-bener bisa menuntun kita ke jalan yang benar, bukan ke gang buntu.

Nah, terus katanya yang namanya muslim dikenal dengan ukhuwah Islamiyah. Tapi kok sering tawuran? Waduh,  parah! Kok ada acara bully segala? Bully antara senior dan junior di sekolah, antara kakak dan adek. Belum lagi masalah anak bunuh ortu atau sebaliknya. Brrgh.. horor banget sih!  Bukankah ukhuwah itu justru bikin ikatan sesama muslim semakin erat? Biar dikata kagak kenal, tapi yang namanya sodara seiman malah seharusnya justru kompak. Apalagi udah jelas nasabnya mereka adalah satu keluarga dan seiman.

Pacaran? Ini lagi. Kayaknya nggak ada abis-abisnya.  Bikin yang nggak punya gandengan (truk, kali ye?) jadi keki abis. Padahal, seharusnya jadi jomblo tuh bangga karena banyak kesempatan untuk nge-upgrade diri biar bisa jadi high quality jomblo lahir batin dunia akhirat. Justru peran strategis jomblo adalah mengurangi jumlah populasi masyarakat yang tengah menodai cinta di taman-taman, mal-mal ataupun beranda rumah plus tempat-tempat sepi lainnya (kuburan? Perpustakaan?).

Stop deh meratapi diri dengan menyandang gelar Jones alias Jomblo Ngenes. Coz, pacaran itu adalah aktivitas mendekati zina. Hu um.. Suwer! Biar pun LDR-an, tetep aja dosanya, tetap juga maksiatnya. Padahal, Islam udah dengan tegas melarang mendekati zina. Itu sebabnya, seharusnya heran kenapa ngakunya muslim tapi kok masih doyan pacaran? Masalah hati memang susah. Tapi di situ ujiannya. Deg deg seerr itu bikin cinta buta. Maka, akhirnya terjebak nafsu. Kalo nggak banyak-banyak mendekatkan diri kepada Allah Ta’ala, bisa puyeng deh. Bener lho. Syaitan paling demen ngegoda lewat cinta-cintaan begini. Udah, putusin aja! Hehehehe…

Yup, jadi yang salah ya jelas kalo nggak ngikutin syariat Islam dan yang bener adalah kalo menjadikan Islam sebagai jalan hidup. So, mikir dulu sebelum bertindak. Udah pas belum kelakuan kita ama syariat kita, yaitu Islam. Jadi, life style kita sebagai muslim udah jelas berdasarkan Islam. Titik.  Nggak pake koma.

Labirin Split Personality

Kenapa jadi ‘labirin’? Coz, labirin itu sebuah tempat yang bikin kita puyeng, berkutat di situ-situ aja tanpa bisa nemu jalan keluar. Pernah ke rumah kaca? Atau main games yang jalan disekelilingnya dibatasi dinding tinggi yang terbuat dari beton atau tanaman dan dinding itu membatasi ruang gerak kita hingga kita terjebak nggak nemu jalan keluar.  Muter-muter aja di area jalan berdinding tinggi itu. Gimana? Kebayang? Kalo belum kebayang juga, klik image dan search ‘labirin’ di mbah google ya hehehe.

Nah, kalo ‘split personality’ artinya adalah kepribadian yang terpecah-belah. Pagi sampe siang hari menutup rapi aurat di sekolah dan di kampus, nah sore dan malam hari keluar buat jalan ngelepas hijabnya atau tetep make hijab tapi yang gayanya meriah abis. Serba ketat, ngejreng dan kerudungnya dah minimalis dan kalo pun maksimal kayak sarang tawon. #tepokbisul, eh #tepojidat yang ada bisulnya. Bwahahaha…udah ribet maksiat pula!

Ada juga yang kalo di rumah manut abis, sopan ama ortu tapi begitu di sekolah atau di luar rumah malah brutal abis. So, jadi kayak semacam bunglon gitu deh. Bisa berubah-ubah. Parahnya lagi kalo sampe kayak Sybil yang punya 16 kepribadian atau Billy yang punya 54 kepribadian. Bagi yang hobi nonton film-film juga baca novel-novel psikologi pasti ngeh ama Sybil dan Billy.

Sobat gaulislam, ternyata ‘split personality’ nggak cuma diderita oleh individu tapi malah juga dalam tatanan masyarakat. Wow! Kebayang kan kalo masyarakat yang justru punya kepribadian beda-beda? Jangan merasa ajaib dulu. Karena ini dekat dengan keseharian kita. Udah biasa terjadi, gitu lho.

Masyarakat yang ‘split personality’ itu akibat salah kaprah ama pemahaman antara agama dan aturan yang dipake dalam sehari-hari. Ketika ngomongin urusan ibadah akan nurut sesuai tuntutan Islam, terutama ibadah mahdhoh (shalat, zakat, haji, nikah, dst.nya) tapi kalo masalah ekonomi, pendidikan, politik, pemerintahan dan sejenisnya malah pake aturan di luar Islam. Itu sebabnya, biar dikata muslim tapi masih tetep pacaran, nge-idolain artis-artis yang justru belum tentu public figure yang baik bagi remaja, nutup auratnya separo-separo bahkan nggak sesuai format yang udah jelas diatur oleh Allah. Itulah contoh sosok yang terkena ‘split personality’.

Oya, dalam hal ini bisa juga tuh orang ngomong tentang Islamnya gape, baca al-Qurannya keren abis–baik suara maupun tajwidnya, tapi sehari-hari kelakuannya nggak alim-alim banget atau bahkan parah (misal doyan pacaran). Ya, dikira-kira sendiri deh, apakah sobat gaulislam termasuk yang kena masalah kepribadian seperti ini? Sedih deh jadinya karena kalo masyarakat muslim terkena ‘split personality’ ini ya artinya sama aja dengan ngebunuh jati diri muslim yang sejati.

Terus gimana dong? Pelan-pelan deh keluar dari labirin ‘split personality’ ini. Ini memang susah dan berat. Tapi kalo memang niatnya sungguh-sungguh pengen berubah jadi lebih baik dan terus baik, insya Allah akan berhasil. Semangat ya! Allah Swt. berfirman (yang artinya): “Ya Rabb, janganlah Engkau jadikan hati kami condong kepada kesesatan setelah Engkau beri petunjuk kepada kami (QS Ali Imran [3]: 8)

Break the Split Personality!

Yup, jangan pernah salahkan Islam, Bro en Sis. Sebab, yang salah itu sebenarnya pemeluknya yang nggak mau diatur, dan nerapin syariah Islamnya juga separo-separo.  Itu sebabnya, ada kejadian masyarakat baik tua ataupun muda yang terkena ‘split personality’. Parahnya lagi ‘split personality’ ini pun juga sampe menginfeksi para ustadz(ah) ‘seleb’.  Kenapa ? Karena tingkah laku mereka nggak sesuai dengan Islam yang mereka sampaikan. Kok bisa gitu? Ya, karena wallahu’alam ya, bisa jadi niatan mereka dalam mengkaji Islam itu beda. Bukannya memperbaiki umat, amar ma’ruf nahi mungkar tapi malah cuma pengen tenar dan ujung-ujungnya ngejar fulus (baca: duit). Fakta yang terlihat kan memang gitu.

Sobat gaulislam, memang kita semua manusia yang ga lepas dari salah, tapi kalo niatannya mau jadi contoh yang benar ya artinya kudu niat yang benar juga dalam menyampaikan Islam. So, maaf yah bukan sok pinter atau yang paling bener. Islam nggak bakalan luntur jika ternoda akibat kelakuan para muslim yang nyeleneh. Justru yang jadi luntur dan ternoda adalah muslim itu sendiri. Nggak malu? Harusnya sih malu. Setelah itu, sadar dan belajar Islam lebih giat lagi.

Ngaji yuk!

Finally, Bro en Sis rahimakumullah, kita ngaji yuk! Kalo nunggu pemerintahan ini lurus dan nerapin Islam kaffah mungkin akan makan waktu. Jadi, bener banget kalo kita mulai sekarang ngisi hari-hari kita dengan mengkaji Islam, juga memperjuangkan syariah Islam agar banyak orang akan lebih memahami lagi kalo Islam kudu diterapkan dalam kehidupan sehari-hari—baik secara individu, masyarakat dan juga dalam bernegara. Menuju kebaikan dan kebenaran itu memang perlu perjuangan. But don’t worry, Allah Ta’ala bersama kita.

Susah? Males? Tapi kalo memang ada keinginan untuk berubah pastinya akan selalu kita kejar kan? Sebab, gimana pun juga itu demi kebaikan kita semua. Jangan kan kamu, saya juga masih selalu terus belajar dan belajar plus introspeksi diri dalam menjalani hidup ini. Tujuannya, tentu supaya nggak jadi contoh yang salah. Yuk kita bareng-bareng ngajinya! Jangan lupa cari temen-temen juga yang bisa jadi contoh dan memang ngedukung kita untuk berubah dalam kebaikan ya. Selain itu, pastikan yang dipelajari itu membekas. Nggak cuma ditangkap jadi pengetahuan belaka, tetapi wajib jadi pemahaman agar kamu kokoh bin kuat dalam meyakininya. Setuju ya? Kudu banget!

So, split personalitynya bisa sembuh dan murni bisa menjadi muslim yang sesungguhnya, yaitu sebagai muslim yang pemikiran dan tingkah lakunya berbanding lurus dan tentu saja tetep islami. Aamiin. [anindita | twitter @neeta78]

Iklan

Satu pemikiran pada “Jebakan Labirin Split Personality

Kantunkeun Balesan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s