islam1

Steven Byers: Islam Agama Paling Logis


islam1REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Ani Nursalikah

Byers menemukan kedamaian dengan berislam.

Steven Byers adalah seorang mahasiswa biologi tahun ke empat asal Kanada. Sebagai mahasiswa, Byers mempelajari semua hal, tidak terbatas hanya pada pelajaran, seperti fisika dan biologi.

Byers juga belajar tentang Islam, agama yang ia anut sejak 2012. Sekitar tujuh tahun lalu, sebelum ia memutuskan memeluk risalah yang dibawa Muhammad SAW, Byers merasa agama yang ia yakini selama ini tidak mampu menunjukkan arah hidupnya.

Dia dibesarkan sebagai seorang Kristen. Namun, ia justru merasa ditinggalkan agamanya saat ia sedang mengalami masa-masa buruk.

Ia pun bertanya-tanya, mengapa Tuhan melakukan itu semua padanya, dan di saat bersamaan keluarga atau temannya juga seakan lepas tangan.

Rasanya peristiwa yang terjadi tidak masuk akal. Ia pun merasa, suatu saat, pernah merasa sangat marah dan putus asa. “Sepertinya sekali itu saya benar-benar marah,” ujarnya.

Setelah menjadi seorang Muslim ia merasa lebih tenang dan sadar sepenuhnya akan tujuan hidup. Perkenalannya dengan Islam terjadi karena dorongan sejumlah teman. Tepatnya pada musim semi 2012.

Usai pencariannya, ia berkesimpulan Islam adalah suatu sistem kepercayaan yang secara sempurna sesuai dengan pemikiran logisnya. Byers mengucap dua kalimat syahadat pada musim panas.

Keputusan itu ia ambil dengan bersungguh-sungguh dan jujur sepenuhnya terhadap diri sendiri. “Saat itulah saya menjadi Muslim,” kata Byers.

Abdullah Hamza mengatakan salah satu alasan mengapa orang-orang tertarik pada Islam adalah karena ada sesuatu yang hilang dalam hidup mereka yang ingin mereka isi.

Abdullah Hamza adalah seorang profesor di University of New Brunswick dan juga Presiden Asosiasi Islam Fredericton.

Dia mengatakan, Islam mengingatkan orang-orang agar mereka tak tertipu dengan gemerlap duniawi sehingga menemukan kedamaian dari dalam diri.

Dalam Islam, penempaan ini di antaranya dilakukan melalui shalat lima waktu dalam sehari. “Ketika itu, Muslim memisahkan diri dari kehidupan yang berkembang dan berjalan cepat,” ujar Hamza.

Gagasan perdamaian sendiri merupakan satu kesatuan dalam pesan yang dibawa Islam. Ada dua pesan. Pertama, seorang Muslim harus tunduk kepada Allah SWT. Dari situlah muncul kedamaian.

ooOoo

Menurut Hamza, satu-satunya cara meraih kedamaian adalah dengan meraih kedamaian dari dalam diri melalui kehendak Allah. Sama seperti batu bara. Saat Anda melihatnya mati, hanya ada gelap. Tapi saat menyala, kegelapan hilang. “Yang ada hanya terang,” ujarnya.

Kewajiban utama yang harus dijalankan Muslim mampu menguatkan komitmen mereka kepada Allah SWT dan perdamaian.

Kewajiban tersebut, termasuk menjalankan shalat lima waktu, membaca kitab suci Alquran, berpuasa selama Ramadhan, bersedekah dan menunaikan ibadah haji satu kali dalam hidup bila mampu.

Kewajiban yang dilaksanakan para Muslim adalah wujud komitmen pada Tuhan dan perdamaian. Setelah menjadi Muslim, perlahan tapi pasti, banyak pengalaman yang dilalui Byers, termasuk puasa pada Ramadhan.

Puasa pertamanya pada 2012 mengajarkan agar berdisiplin dan rasa saling bersolidaritas dengan kalangan tak mampu.

“Seperti apa rasanya orang miskin yang bahkan makan saja tidak mampu,” ungkap Byers seperti dilansir onislam.net.

Ia mengakui masih membutuhkan adaptasi guna memperkuat fondasi keimannya. Itu dilakukannya sebagai wujud komitmen dirinya ketika menjadi Muslim.

Ia menyadari landasan lama-kelamaan melekat dalam karakternya. Banyak perubahan yang dialaminya, salah satunya bagaimana ia memahami dirinya sendiri.

“Islam dilahirkan dengan menyesuaikan kebutuhan manusia. Dalam bahasa Arab itu disebut dengan fitrah,” kata Steven Byers.

Sebagai seorang mualaf, Byers menemukan banyak hal baru dalam Islam yang menarik. Hal itu juga mendorongnya untuk terus mempelajari agama samawi ini. Byers juga mempunyai keinginan pergi ke Makkah menunaikan ibadah haji.

Sejauh ini, ia mengaku nyaman dan cukup mudah menyesuaikan diri. Hal itu terjadi karena ia telah merasakan nilai-nilai dasar perdamaian, amal, dan niat baik yang sudah menjadi bagian dari karakternya.

Byers menambahkan penting untuk orang-orang mempelajari tentang Islam. Ini penting karena banyak orang yang salah persepsi dan menganggap Islam sebagai agama teror.

Dia mengatakan, jika saja orang-orang menyatukan tujuan Islam dalam hidup mereka, seperti dirinya, mereka akan menemukan kedamaian yang mungkin selama ini mereka cari. [Sumber: REPUBLIKA —bagian 1; bagian 2]

*gambar dari sini

Kantunkeun Balesan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s