Kenapa Harus Prom Nite?


gaulislam edisi 346/tahun ke-7 (11 Sya’ban 1435 H/ 9 Juni 2014)

 

r-PROMSNEAKERS-large570Kamu ikutan Prom Nite? Pengumuman kelulusan juga udah kan? Wah, seenggaknya beban hati dan pikiran udah musnah dong (jiah, musnah…). Maksudnya udah lega gitu. Tapi serius kamu ikutan Prom Nite? Diwajibkan sama sekolah nggak? Apalagi Prom Nite menjadi ‘malam terakhir’ bisa kumpul dan ketemu para guru juga temen-temen satu sekolah setelah 3 tahun bersama. Hmm.. Berat yah kalo mikirnya disuruh milih antara ikut dan nggak. Apalagi yang demen ama keramaiaan, narsis plus eksis, pentas dance en musik juga makanan-minuman yang bakal disediakan beraneka ragam. Wow!

 

Prom Nite jadi tradisi?

Pas denger kata-kata Prom Night atau biasa disebut juga Prom Nite, apa sih yang terlintas di benak Bro en Sis? Ada yang jawab, itu tuh malam perpisahan sekolah. Udah, gitu aja? Wah, beda dong ama saya. Sekali aja ada yang bilang Prom Nite, cuma satu yang muncul di pikiran saya yaitu ‘Pesta Dansa’. Kok bisa? Jauh banget mikirnya ke sana? Itu sih kata kamu. Tapi faktanya yang namanya Prom Nite adalah pesta dansa para remaja untuk merayakan kelulusan mereka dari sekolah (setingkat SMA). Getoo! *woles woles swiiww swiiww

Nah, asal-usul Prom Nite sendiri menurut buku Promnite: Youth, Schools, and Popular Culture karya Amy L. Best (disadur oleh Anna R. Nawaning dalam All About Promnite, 2006), prom merupakan tradisi yang dilakukan di sejumlah kota di Amerika Serikat pada tahun 1920-an. Nah, kan.. TRADISI! Catet.

Sobat gaulislam, asal muasal Prom Nite, nih, saya comot tulisan dari situs kampus.okezone.com. bahwa Prom Nite diselenggarakan masyarakat setempat (AS) dan didukung oleh para orang tua untuk mempertemukan anak-anak mereka yang sudah remaja. Sebelum prom, para ayah biasanya meminjamkan tuksedo untuk dipakai anak laki-lakinya sedangkan anak perempuan dibuatkan gaun oleh ibu mereka. Tujuannya agar anak mereka tampil secantik atau setampan mungkin. Kegiatan utama prom nite diisi dengan pesta dansa, seperti waltz atau swing. Prom Nite digelar di kafe atau gedung pertemuan setempat pada malam hari. Lambat laun, tradisi prom menyebar ke penjuru negeri. Sekolah pun ikut ditunjuk sebagai lokasi pelaksanaan prom.

Pada tahun 1940-an, prom menjadi ajang pesta perpisahan bagi para siswa tingkat akhir di sekolah mereka. Kegiatan utamanya tetap sama, yakni berdansa. Para siswa pun mengenakan pakaian formal untuk menghadiri prom di sekolah. Bedanya, kali ini diadakan acara pemilihan prom king and queen, alias raja dan ratu prom. Tradisi prom sebagai acara perpisahan sekolah pun berlanjut hingga sekarang. Di tiap negara, prom punya istilah yang berbeda-beda. Australia, misalnya, prom dikenal sebagai ball atau school formal.

Sementara itu, di Irlandia disebut grad atau debs. Penggunaan istilah prom lebih populer di Inggris dan negara-negara Amerika Utara karena budaya populer yang disebarkan melalui film, novel, dan serial televisi.

Bro en Sis rahimakumullah, pembaca setia gaulislam. Tapi kan di Indonesia banyak kok Prom Nite yang nggak pake dansa. Tapi tetep aja bukan tradisi yang islami, tuh. You got it? Eh, kok bawa-bawa Islam? Yah iya dong, namanya juga muslim. Kudu tuh gaulnya secara islami, dong. So, kalo Prom Nite kemudian dijadikan tradisi buat acara perpisahan sekolah, beneran menurut saya aneh. Cos Prom Nite bukan tradisi yang islami. Jauh banget dari kesan islami.

Gimana kalo Prom Nite-nya diisi acara nasyid, fashion show islami, tausiyah ustadz beken? Aduh… plis deh! Itu sih bukan prom nite lagi. Hehehe… iya kan?

 

Rempongnya Prom Nite

Yup, saya ngerti ini masalah kreativitas, membunuh kemonotonan dan biar acara perpisahan sekolah biar pun sebenernya bikin sedih tapi bisa dikemas biar syahdu dan menjadi kenangan yang nggak terlupakan seumur hidup kita. Iya, kan? Selama tiga tahun bersama para guru yang udah mendidik kita, temen-temen yang menjadi temen main dan belajar kita tentu menjadi sesuatu banget kalo ternyata bener terbukti yang namanya pepatah di mana ada pertemuan di situ ada perpisahan (hihihi.. santai aja Bro en Sis, bacanya).

Rempongnya untuk malam terakhir itu adalah pengorbanan yang bener-bener uwaaahhh!

Satu, kudu bayar (ya iya, masa gratis!). Mending goceng, pastinya bisa 50 – 100 ribu rupiah tuh. Apalagi kalo Prom Nite-nya di hotel terkenal, biar berkelas. Jiah! Belum lagi kalo pake jasa E.O khusus Prom Nite. Nah ini, kalian semua satu sekolah jadi target market. Kalo udah pernah pake jasa E.O pasti tahu dong kudu ngobrak-ngabrik celengan. Dari situs kampus.okezone.com bilangnya untuk kisaran budget yang diperlukan, biasanya EO mematok harga sekitar 20 juta rupiah untuk paket paling minimal. MINIMAL! Ini sudah mencakup dekorasi, dokumentasi, photo booth, MC, fotografer, DJ, dan berbagai perlengkapan lainnya. Sedangkan untuk biaya maksimal, tidak ditentukan karena menyesuaikan dengan permintaan dari setiap sekolah. Parah!

Dua, kudu bawa pasangan? Owh, bukan! Prom Nite di Indonesia nggak sesaklek di Barat yang kudu banget wajib malah bawa gandengan (kayak truk gandeng aja hahaha…). Bahkan sampe ada pembunuhan tuh, akibat seorang cewek nolak diajak jadi pasangan Prom Nite. Kejadian ini barusan terjadi di Connecticut, AS. Maren Sanchez dibacok dibagian dada, leher dan wajah akibat nolak ajakan cowok yang ngajakin dia ke Prom Nite. Sadis! (news.detik.com ; 26/4/2014).

Back to number dua, adalah rempong cari gaun, tuksedo atau kostum yang kudu dipake. Kudu menyesuaikan dengan tema Prom Nite jadi ya rempong lah. Belum lagi harganya yang tus tus tus.. ratusan ribu buat gaun dan tuksedo atau kostum. Kamu bisa cek di majalah-majalah remaja, contoh Kawanku edisi 177-2014 yang memuat all about Prom Nite. Kostum bertema gothic yang dipajang di majalah itu dari atasan-bawahan-alas kaki semuanya berlabel harga yang bikin mata berkunang-kunang (dan pingsan). Belum lagi make-up nya, rias rambut atau rias kerudung. Sungguh! Pemborosan. Barusan saya nemenin anak saya tuh yang baru kelas 3 SD belajar IPS dan bahasannya pas banget dengan masalah ‘pengelolaan uang’, tentang gaya hidup hemat en boros. So, di mana aplikasinya gaya hidup hemat nih? Kan udah dari SD diajarin hidup hemat.

Tiga, acara Prom Nite di Indonesia memang jarang ada yang pake acara dansa. Hehehe… Yang ada biasanya sih pentas musik, penampilan dance, trus pemutaran film dokumenter kenangan mulai momen awal masuk SMA sampai kelulusan. Juga cuplikan kenangan-kenangan lainnya seperti kalo ada study tour ke daerah mana gitu. Nontonnya bikin terharu pasti. Juga ada sesi berfoto bareng para guru dan teman-teman. Nah, pas acara makan dimulai, wah yang cowok pada rebutan makanan. Nah yang cewek pada jaim serba ambil dikit-dikit tuh prasmanan. Trus juga ada pemilihan murid tergokil, murid yang ramah pada semua orang, pokoknya yang seru-seru gitu deh. Tiap sekolah sih beda-beda kategori pemberian awardnya untuk para murid.

So whats wrong dengan Prom Nite di Indonesia? The wrong is ikhtilatnya (campur baur bukan mahram) itu loh. Plus hiburannya juga udah jelas nggak islami. Itu artinya, Prom Nite udah bikin mudharat alias banyak kerusakannya.

 

Nggak ikutan Prom Nite dah!

Sobat gaulislam, bagi kamu yang udah ngerti kalo tradisi yang nggak islami itu nggak boleh diikuti, Alhamdulillah. Tapi bagi kamu yang masih sepenuh hati atau separuh hati tetep ngikut Prom Nite yaaaa kudu mikir ulang lagi deh. Jalan kalian masih panjang tuh, kudu kuliah atau mungkin kudu mikirin kerja apa setelah lulus SMA. Terus ga ada acara kumpul-kumpul gitu setelah lulus sekolah? Kalo kata temen gue yang ada di Kashmir dan kuliahnya baru semester dua, dia selalu bilang, “No party cos we muslim.” Jiah, keren banget tuh kata doi! Yup, cukup menjadi remaja muslim yang bersahaja ya Bro en Sis. So, Prom Nite? Nggak ikutan dah! Why? Itu budaya sampah! [Anindita | Twitter @neeta78]

*gambar dari sini

Iklan

Kantunkeun Balesan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s