080410-27

Menggugat MOS


gaulislam edisi 351/tahun ke-7 (16 Ramadhan 1435 H/ 14 Juli 2014)

 

080410-27Sobat gaulislam, nggak kerasa liburan udah usai. Hari ini, Senin (14/7/2014) adalah hari pertama kamu masuk sekolah di tahun ajaran baru. Nggak kerasa temen-temen udah naek kelas. Buat temen-temen yang lulus SD, SMP ato SMA, udah siap-siap adaptasi dengan sekolah baru. Nggak hanya siswa baru yang berusaha adaptasi dengan sekolah, sekolah juga berupaya ngenal siswanya lho. Caranya yaitu dengan ngadain MOS alias Masa Orientasi Siswa. Masa orientasi siswa biasanya mulai dari tingkat SMP, SMA hingga perguruan tinggi. Tapi, belakangan ini beberapa tingkat sekolah dasar pun udah melakukan MOS. Tujuannya apa tuh? MOS itu awalnya sih untuk untuk memperkenalkan lingkungan sekolah en seluruh tetek-bengek sekolah dari norma, budaya sampai tata tertib pada siswa baru. MOS juga bermanfaat membangun ketahanan mental, meningkatkan disiplin, mempererat tali persaudaraan juga ngarahin anak untuk memilih ekstrakulikuler yang sesuai dengan bakat dan minat.

Bro en Sis rahimakumullah, pembaca setia gaulislam. Jadi kalo kita balik ke definisi MOS sebenernya kan tujuannya baik. Nyiapin siswa baru ngadepin proses belajar mengajar. Mulai dari pengenalan lingku­ngan, sarana prasarana sekolah en pemanfaatannya. Selain itu MOS kudu bikin siswa baru lebih mengenal guru en gaya mengajarnya biar nggak kaget bin heran pas diajarin guru tersebut. Misalnya ada guru yang suaranya kenceng banget saat ngajar. Sebenarnya cuma masalah style, tapi kalo siswa barunya nggak dapat bocoran tentang ini ketika MOS, baru sehari masuk, bisa aja besoknya siswa barunya udah ogah masuk sekolah.

Mustinya, sebagai seorang ibu yang sedang mengandung, eh maksudnya, sebagai sebuah sekolah yang baru menyambut kelahiran peserta didiknya, sekolah udah kudu menyambut kedatangan siswa barunya dengan sebaik-baiknya. Supaya siswa baru itu bisa masuk sekolah dengan gembira, optimis, tahu tentang apa yang harus dilakukan, tahu dan mau menjalankan proses belajar. Singkatnya siswa memiliki orientasi yang jelas tentang sekolah yang ia pilih.

Nah, itu niat semula. Tapi pada prakteknya, huaah, bully abis! Siswa baru bukannya dididik dan diarahkan bak ibu yang mempersiapkan anaknya yang masih orok, tapi mereka justru diperlakukan kasar dan tidak manusiawi. Mulai dari atribut yang aneh, semisal kaos kaki warna-warni, tas dari kresek (baca: plastik) atau karung goni, gantungan leher, topi kuncung dari karton, pokoknya nggak keruan deh. Terus tugasnya aneh-aneh en gak masuk akal. Misal nih ya, siswa baru pulang sore en besok paginya musti bawa jangkrik. Siswa cowok bawa jangkrik betina, siswa cewek bawa jangkrik jantan. Hei, mikir donk! Gimana bedainnya coba? Syukur-syukur kalo siswa barunya itu babehnya penjual jangkrik. Kali aja bisa bedain, kalo nggak? Kan repot! (lebih rempong lagi kalo disuruh bawa anak beruang yang masih menyusui. Whoaaa!)

Gimana Bro en Sis? Ngeselin kan? Wah kalo ada di antara kalian yang masih bilang “Itu kan seru,”, gawat banget deh. MOS itu bener-bener udah jadi ajang perploncoan senior dengan junior. Beberapa kasus MOS bahkan memakan korban. Gimana nggak, selama MOS, mereka hanya mendapatkan satu sampai dua botol air untuk diminum bersama tiap harinya. Ini menyebabkan mereka dehidrasi. Selain itumereka mengalami kekerasan fisik seperti ditendang atau diinjak oleh para senior, bahkan beberapa siswi baru yang mengikuti kegiatan pun juga diduga ada yang mengalami pelecehan seksual.

 

Gara-gara MOS

Berdasarkan hasil monitoring dan evaluasi Komisi Perlin­dungan Anak Indonesia (KPAI) pada April 2012 terhadap sembilan Provin­si yaitu Sumatera Barat, Lampung, Jambi, Banten, Jawa Tengah, DIY, Jawa Barat, Jawa Timur, dan Ka­limantan Timur ditemukan ang­ka kekerasan yang cukup tinggi di sekolah. Catet nih ya, umumnya, kekerasan ini terjadi saat kegiatan MOS. Dari total res­ponden 1.026 anak ternyata menyatakan 66,5  persen atau 628 anak pernah mengalami kekera­san yang dilakukan guru, 74,8 persen 767 anak pernah menga­lami kekerasan yang dilakukan te­man sekelas (74,8 %), dan se­banyak 578 anak pernah menga­la­mi kekerasan yang dilakukan teman lain kelas (56,3 %).

Contoh realnya nih ya, pada tahun 2012, MOS sekolah elit Don Bosco jatuhin 4 orang korban. Siswa-siswa baru tersebut mengaku dibawa keluar dari SMA Don Bosco, terus diplonco seniornya di suatu tempat. Di sana mereka dianiaya. Dipukul, ditendang dan disundut rokok. Astaghfirullah, sadis bin kejam. Tahun 2013 terjadi di Yogyakarta. Aninda Puspita (16), warga Daleman, Gadingharjo, Sanden, Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta, meninggal dunia saat mengikuti masa orientasi siswa di sekolahnya, SMK 1 Pandak Bantul. Belum lagi peristiwa yang lalu-lalu. Bahkan sampai level perguruan tinggi, MOS adalah ajang balas dendam (dendamnya ke kakak kelas, balasnya ke adik kelas. Nah lho?). Pada 2006, kasus kekerasan yang merenggut nyawa beberapa mahasiswa di Kampus Institut Pemerintahan Dalam Negeri (IPDN). Kok mau menyiapkan pejabat pemerintahan metode yang dipake full kekerasan? Sampe ada yang meninggal dan cacat. Begitu juga dengan Fikri Dolasmantya Surya, mahasiswa ITN ini meninggal karena dehidrasi pada MOS tahun 2013 di Pantai Goa China, Desa Sitiarjo, Malang.

Itu memang data lama, tetapi tidak menutup kemungkinan bisa terulang. Semoga saja di tahun ini nggak ada MOS yang bikin rusuh dan kacau.

 

Ini dia, biang keroknya!

Sobat gaulislam, ada banyak reaksi yang ditunjukkin oleh orang tua, sekolah, dinas pendidikan, kepolisian en lembaga perlindungan anak tentang praktek bullying dalam MOS. Semua pihak nganggep serius masalah ini. Nggak jarang lho berbagai pihak saling menyalahkan dan lempar tanggung jawab. Pihak orang tua menuding sekolah cuekdengan kegiatan yang berlangsung dalam MOS. Pihak sekolah menyalahkan dinas pendidikan yang masih memberlakukan MOS pada penyambutan siswa baru. Nah, jadi bribet kan? Terus ini salah siapa dong?

Adanya pemberian sanksi, peningkatan pengawasan sekolah en perbaikan cara mengajar guru nggak efektif en nggak bisa menuntaskan persoalan kalo nggak dilandasi kesadaran pada sumber masalahnya. Kasus bullying adalah satu kasus yang nggak bisa lho dianggap terpisah dari kasus-kasus kenakalan en penyimpangan perilaku lainnya. Seks bebas, geng motor anarkis, tawuran, konsumsi narkoba, kecanduan ngelem, mencuri, memperkosa, membunuh bahkan menjual remaja lain untuk tujuan prostitusi adalah juga potret lain remaja saat ini

Kalau kita kaji, teropong en perhatikan, sebenarnya penyebab terjadinya berbagai penyimpangan perilaku remaja saat ini tuh ya, karena yang pertama, sistem kapitalisme yang dipake sebagai ideologi negara ini bikin orang jadi serba bebas. Ya bebas berkeyakinan, bebas berperilaku, bebas berpendapat en bebas memiliki harta (meski kudu menghalalkan segala cara untuk mendapatkannya). Gara-gara punya kekebebasan yang bablas inilah, lahir tuh konsep hak asasi manusia (HAM). Akibatnya semua orang termasuk remaja merasa berhak berbuat apapun, nggak peduli orang lain terganggu dengan ulahnya. Perbuatan-perbuatan bullying en nyeleneh pun udah dianggep biasa, karena yang lain juga melakukannya. Inilah yang jadi sumber lahirnya berbagai penyimpangan perilaku.

Kedua, sekulerisme (pemisahan agama dari kehidupan) yang kental dalam sistem pendidikan bikin pendidikan agama jadi formalitas aja. Paling banter nih ya, agama diambil nilai-nilainya doang. Nggak ada strategi untuk jadiin agama sebagai tuntunan yang kudu dipahami terus diamalkan oleh anak didik, supaya berpengaruh dalam perilaku kesehariannya. Ini bukti kalo sistem pendidikan telah gagal melahirkan sumber daya manusia yang berkualitas, yang nggak sekadar IQ-nya yang high tapi juga memiliki iman yang mantap dalam kehidupannya.

Ketiga, negara kita itu suka banget apa-apa mengatasnamakan ‘kepentingan ekonomi’. Nah, dengan alasan ekonomi ini, negara ngebiarin media nayangin porno en kekerasan. Belum lagi sanksi yang lunak alias empuk bagi perilaku kriminalitas remaja seperti yang ditetapin dalam undang-undang perlindungan anak. Huuaah! Jadi tambah besar kepala remaja kayak gini. So, pemerintah kesannya nggak serius nyiptain iklim yang baik buat pembinaan generasi. Pfuuuh…

 

Solusi tuntas

Sobat gaulislam, kalo mau cari solusi harusnya nggak nanggung-nanggung. Jangan berdiam diri membiarkan bangsa ini kehilangan sumber daya manusia yang mumpuni di masa mendatang karena para remajanya rusak. Kita itu butuh sistem pengganti untuk menuntaskan permasalahan tersebut. Sistem pengganti tersebut adalah Islam sebagai ideologi dan sumber aturan kehidupan. Islam memiliki sistem yang sempurna untuk mengatur kehidupan manusia termasuk remaja. Semua subsistem terintegrasi dalam kesamaan visi untuk taat kepada Allah Ta’ala, Sang Pencipta manusia, kehidupan dan alam semesta yang disediakan untuk manusia.

Sulit membayangkan MOS bisa berjalan ideal dengan sistem pendidikan saat ini yang titik beratnya melahirkan generasi instan; siap kerja tanpa menjadi ahli (atau malah ada yang nggak siap kerja dan nggak bisa jadi ahli). Dalam Islam, sekolah merupakan ajang untuk mendapatkan ilmu untuk diaplikasikan dalam kehidupan. Anak didik dibekali pemahaman Islam yang kuat untuk kehidupannya. Pas mereka terjun ke masyarakat, halal dan haram otomatis akan menjadi landasan aktivitasnya. Perilaku yang menyimpang (termasuk acara MOS yang bikin kacau urusan) nggak akan nongol dalam kehidupannya.

Negara Islam (Khilafah Islamiyah) akan mengeliminir fasilitas-fasilitas yang bisa mengakibatkan perilaku menyimpang remaja, semacam situs pornografi, tempat-tempat nongkrong remaja atau rumah-rumah dugem. Negara juga akan memberikan hukuman yang tegas terhadap perilaku menyimpang, karena Islam juga memiliki sistem sanksi yang jelas dan adil.

Udah saatnya sistem kapitalisme sekularisme yang penuh dengan kerusakan ini diganti dengan sistem Islam yang penuh dengan keharmonisan dan kemaslahatan. Yuk, bareng-bareng mewujudkannya melalui dakwah! Allahu Akbar! [Wita Dahlia | witadahlia19@gmail.com]

*gambar dari sini

Kantunkeun Balesan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s