GI-419a

Jadi Cewek Jangan Rese


gaulislam edisi 419/tahun ke-9 (20 Muharram 1437 H/ 2 November 2015)

Pernah nggak nemuin cewek yang suka ngegosip? Eh, jangan-jangan kamu pernah jadi bahan gosip? Waduh! Ternyata banyak juga lho cewek remaja yang suka ngegosip. Coba perhatikan temen di sekolahmu. Kira-kira ada nggak ya? Ada yang saking seringnya ngegosipin orang sampe dijuluki bigos alias biang gosip. Hampir tiap hari ada aja yang digosipin. Nyampe di sekolah ngegosip, pas istirahat di kantin juga sampe pulang sekolah. Ssst, ada juga lho yang diam-diam ngegosip waktu lagi belajar. Siapa tuh? Nah, buat kamu yang pernah digosipin pasti ngerasa kesel dan bete. Bener banget. Namanya juga gosip, yang diomongin kan yang jelek-jelek. Bahayanya, bisa jadi fitnah. Nggak ada angin, nggak ada hujan. Eh, kamu dibilang genit, suka liahatin cowok cakep. Atau dibilang jorki alias jorok. Bau lagi. Jarang mandi, jarang ganti kaus kaki. Kebayang deh, bete banget kalo digituin. Betul?

Sobat gaulislam, apa jadinya kalo ada cewek yang suka bercanda? Emang sih, bercanda itu asik. Suasana jadi rame dan nggak ngebosenin. Malah, nggak enak kalo serius terus. Tapi, kalo bercandanya kelewatan, ya nggak asik juga. Kalo kata Bang Rhoma Irama mah, Ter-laa-luu. Bisa bikin bete juga. Gimana nggak, kalo bercandanya di waktu yang nggak pas apalagi sampe nyakitin hati atau fisik. Sama sekali nggak asik. Bercanda sih bercanda, tapi nggak pake mukul juga dong. Atau bercanda pas lagi serius belajar. Siapa coba yang nggak sebel? Itu sebel kuadrat dan pengen jitak.

Gimana rasanya kalo punya temen cewek yang suka ngeluh? Kerjanya ngeluh melulu setiap ketemu kamu. Seakan-akan kehidupannya keluh kesah semua. Selalu ada masalah di hidupnya. Ngerasa jadi cewek paling menderita di dunia. Kalo ini sih udah lebay! Pusing juga kali kamunya. Curhat sesekali sih wajar. Tapi kalo keseringan plus isinya keluhan semua ya bikin bete. Belum lagi kalo dia maksain kamu buat dengerin. Haduuh…

Ada lagi nih cewek yang suka asal komentar. Mulai dari urusan penampilan atau sikap orang lain dikomennya. Di matanya, selalu aja ada yang kurang. Mungkin maksudnya jujur dan terbuka. Tapi kalo cara nasehatinnya udah kayak nenek-nenek yang ngerasa tahu segalanya, pasti bikin sebel juga, kan? Misalnya, kok kamu jerawatan sih? Gendutan sih? Baju kamu nggak matching sih? bla, bla, bla. Bayangin kalo kamu punya temen kayak gitu. Bisa-bisa kamu juga dikomennya. Boleh sih ngasih komentar tapi nggak asal dan caranya harus bener. Jangan malah bikin orang sebel dan sakit hati.

Cewek egois, nggak mau kalah, maunya menang sendiri. Ngerasa paling bener dan ngutamain kepentingan sendiri. Nggak peduli sama kepentingan orang lain termasuk temennya. Dijamin, bete abis deh! Tiap orang punya egoisme masing-masing. Tapi ya harus bisa dikendalikan juga. Nggak bisa seenaknya. Belum tentu kepentingan dia yang harus diutamain. Begitu pun sebaliknya.

Sobat gaulislam, anak cewek yang rese emang bikin bete. Kamu dikatain rese tentunya karena bad attitude yang mungkin nggak disadari. Suka ngegosip, ngeluh, asal komen dan bercanda kelewatan adalah contohnya. Masih banyak lagi sikap lainnya yaitu sombong, suka bohong, menghina, pelit, egois, hobi ngutang, gayanya bossy, nggak peka, tukang dandan, suka nyeletuk yang bikin malu, suka ikut campur, plin plan, suka ngaret dll. Ini juga bisa bikin orang sebel. Beberapa kali penulis pernah lihat cewek yang sibuk make up di karpet musholla. Padahal antrean lagi penuh. Orang mau sholat eh dia masih asik dandan. Cewek yang asal naruh kaus kaki waktu sholat sampe jamaah lain kebauan. Nyebelin juga. Atau lagi sholat ada cewek yang suaranya ganggu jamaah di sebelahnya. Nggak jelas apa yang diucapin. Kayak lagi komat-kamit malah. Gimana sholatnya khusyuk?

Nasehatin aja

Nggak asik banget kalo punya temen yang rese. Nggak betah juga lama-lama temenan. Tapi sebagai temennya, ada kewajiban buat nasehatin, lho. Kasian juga kalo nantinya dia dibenci banyak orang. Hmm, tapi ada juga yang nggak mau ambil pusing. Cuek bebek aja tuh. Nggak mau ikut campur atau malah nggak berani negur. Ada lagi yang milih menghindar. Nggak suka dan nggak mau ikutan. Yang aneh, yang tetap temenan dan ngedukung walaupun udah tahu kalo itu nggak baik. Duh, kalo ini sih kayaknya sama-sama rese deh. Hehehe. Harusnya sih bukan sikap-sikap kayak gini yang dipilih. Iya kan?

Sebagai seorang Muslim, harusnya saling nasehatin. Tentunya dengan cara-cara yang baik dan bijak. Bukan memaksa atau kesannya menggurui. Beri masukan yang membagun. Pastikan keadaanya rileks. Harus siap dan jangan marah kalo nasehatmu ditolak mentah-mentah. Coba cari ayat atau kisah sahabat yang berkaitan dengan sifat buruknya. Misalnya, temenmu itu pelit dan pemarah, cari kisah di jaman sahabat nabi tentang orang yang pelit, kalau perlu cari tahu siksaan apa yang bakal didapat oleh orang pelit dan pemarah kelak di akhirat. Tujuannya buat “nakut-nakutin” temen. Mudah-mudahan hatinya terbuka menerima. Tapi kalo udah kelewat batas, tegur aja dengan keras. Jangan terus-terusan dibiarkan! Jangan mentang-mentang sama teman sendiri, kita selalu bersikap lembek dan toleransi tak berbatas.

Ayo, berubah!

Bro en Sis rahimakumullah, pembaca setia gaulislam. Tingkah laku orang emang berbeda. Ada orang yang rajn, rendah hati, tekun, jujur, pandai bergaul, sopan santun dan ringan tangan. Pun sebaliknya. Ada yang suka bohong, hobi gosip, malas, senang temennya susah dll. Orang baik pasti disenangi orang lain. Sedangkan membuat orang lain marah, kesal atau bete pastilah sikap nggak baik. Kalo dipikir, orang pun bakal nggak nyaman. Apa ada untungnya punya sikap seperti itu? Bukankah malah rugi yang didapat?

Cewek yang banyak tingkah biasanya prestasinya jeblok. Udah mah bikin bete orang lain, eh dia sendiri prestasinya nggak oke. Rugi banget! Sibuk gosipin orang, ngeluh melulu, bohong, menghina, ngadu domba, dan akhirnya nggak fokus belajar. Eh, malas pula. Pas ujian, nyontek. Hasilnya juga jelek. Lengkap sudah. Nah, gimana kalo orang lain sakit hati? Terus pengen balas dendam? Entah caranya gosipin balik, bohongin balik atau yang lain. Jaman sekarang kriminalitas udah merajalela. Orang bisa ngelakuin apa aja. Ada kan orang yang sakit hati terus membunuh. Bukannya nakutin. Tapi itu fakta di kehidupan sekarang. Bayangin, kalo belum ngubah sikap ke arah yang baik, kamu bakal rugi terus. Prestasinya jeblok, dibenci orang, dosa pula. Mau ngelak?

Rese atau nggak, aku kok yang tanggung risikonya? So what gitu loh? Kenapa elo capek-capek ngurusin orang lain? Oke. Mungkin kamu anggap ini hal sepele. Bener juga kalo kamu yang bakal tanggung akibatnya. Tapi gimana jadinya kalo kamu –yang selama ini bikin orang lain bete- berada di posisi mereka? Pernah ngerasain kesal dan bete? Kayaknya tiap orang pernah deh. Gimana rasanya kalo digosipin, dibohongin, dihina, diadu domba, dicap sombong, pelit, plin plan dll? Nggak enak pasti. Jangan bangga dijuluki tukang gosip, tukang ngeluh atau tukang dandan. Nggak banget, Sis! Di ajaran agama kita juga dilarang ngelakuin hal-hal tadi. Harusnya, kamu udah pada ngeh dong. Ya, harusnya, Tapi kenyataannya?

Sobat gaulislam, udah tahu kan sikap rese itu nggak keren, bikin bete dan pastinya bikin dosa? Iya lah. So, sekarang, udah saatnya kamu berubah. Intropeksi dan perbaiki diri. Jauhi dan tinggalin deh semua tingkah laku yang dulu. Inget, jangan pernah malu untuk berubah. Tiap orang pasti pernah ngelakuin kesalahan. Tergantung, mau berubah atau nggak. Inget, Allah Ta’ala itu sayang banget sama kita. Bahkan Dia nggak langsung hukum hamba-Nya yang berdosa. Justru Allah Ta’ala ngasih waktu bagi mereka yang berbuat salah untuk bertobat dan mohon ampun. Seberapun besarnya dosa itu. Masih ada kesempatan buat bertobat. Mumpung saat ini kamu masih bisa bernafas. Yakin bahwa kamu bisa berubah.

Allah Ta’ala berfirman, “Jikalau Allah menghukum manusia karena kezalimannya, niscaya tidak akan ditinggalkan-Nya di muka bumi sesuatu pun dari makhluk yang melata, tetapi Allah menangguhkan mereka sampai kepada waktu yang ditentukan. Maka apabila telah tiba waktu (yang ditentukan) bagi mereka, tidaklah mereka dapat mengundurkannya barang sesaat pun dan tidak (pula) mendahulukannya.” (QS an-Nahl [16]: 61) 

Islam menjaga wanita

Islam itu menjaga kehormatan dan kesucian kita sebagai cewek. Sebagai muslimah. Asal kita taat kepada Allah Ta’ala. Inget, Islam nggak pernah ngekang. Orang liberal dan feminis bilang kalo aturan Islam ngekang wanita. Wanita nggak bisa bebas berkarir, nggak bebas berbusana dan tuduhan lainnya. Padahal, kalo kita paham Islam semua tuduhan itu nggak bener. Islam memuliakan wanita. Sangat memuliakan. Banyak wanita hebat di jaman Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Contohnya, Khaulah binti Azur si ksatria berkuda hitam, Nusaibah binti Ka’ab Ansyariyah yang demikian cinta dan setianya kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam sehingga begitu melihat junjungannya itu terancam bahaya, dia maju mengibas-ngibaskan pedangnya dengan perkasa sehingga dikenal dengan sebutan Ummu Umarah. Masya Allah!

Itu semua adalah hasil keimanan dan ketaatan kepada Allah Ta’ala. Kamu juga harus taat kalo mau terjaga kehormatannya dengan hal-hal berikut ini: benahi diri, kuatkan akidah, belajar Islam. Mengkajinya dengan dalam. Supaya kamu paham betapa luar biasanya ajaran ini. Bayangin aja, cuma Islam yang lengkap ngatur semua aspek kehidupan manusia. Nggak terbatas soal ibadah, lho. Tetapi seluruh aspek kehidupan diatur sama Islam, seperti bidang pemerintahan, ekonomi, hukum, politik, pendidikan, sosial budaya, militer, pertahanan dan keamanan, termasuk akidah tentunya, dan lain sebagainya semuanya diatur. Kemudian mengamalkan ajaran Islam, jadikan Islam sebagai tujuan hidup, bergaul dengan temen yang shalih dan semangat berdakwah. Kalo udah mantap ilmunya, yuk sama-sama menyebarkan Islam kepada siapa aja. Termasuk kepada cewek-cewek yang rese. Masih betah jadi cewek rese? Please, jadi cewek jangan rese! Oke? [Muhaira | email: iraazzahra28@ymail.com]

Kantunkeun Balesan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s