Setiap Habis Ramadhan…

STUDIA Edisi 125/Tahun ke-3 (25 Nopember 2002) Hmm… jadi inget syair lagunya Bimbo, Setiap Habis Ramadhan. Syairnya begitu syarat makna dan mendalam. Beberapa bait bunyi­nya begini: Setiap habis rama­dhan/ hamba rindu lagi ramadhan/ Saat-saat padat beribadah/ tak terhingga nilai mahalnya/ setiap habis ramadhan/ hamba cemas kalau tak sampai/ umur hamba di tahun depan/ berilah hamba kesempatan…. Sobat muda muslim, nggak terasa bulan Ramadhan udah berada di akhir perjalanannya. Padahal, kayaknya baru kemarin kita bergembira dengan datangnya Ramadhan. Padahal, rasanya baru kemarin kita mengawali indahnya sahur dan buka pertama dalam puasa kita. Padahal, rasanya baru kemarin pula kita sama-sama ikutan tarawih … Lanjutkan membaca Setiap Habis Ramadhan…

Jangan Ada Noda di Ramadhan

STUDIA Edisi 124/Tahun ke-3 (18 Nopember 2002) ko Patrio bareng Ulfa Dwiyanti mandu acara Sahur Kita di SCTV. Lengkap dengan gaya ‘norak’ dan nyablaknya yang memang lengket masket dengan pribadi mereka. Boleh dibilang dua orang ini memang klop dalam urusan ngocol. Hampir tiap pagi Eko dan Ulfa menemani kita makan sahur (tentu bagi yang tune in di stasiun SCTV dong). Penonton senang, karena dihibur dua makhluk ini. Hasilnya, acara yang dipandu komedian ini tetap mendapat tempat di hati pemirsa. Lihat saja iklan yang nangkring di acara itu bejibun banget. Itu salah satu tanda kalo acara tersebut berhasil merebut perhatian pemirsa. … Lanjutkan membaca Jangan Ada Noda di Ramadhan

Ramadhan Tiba, Maksiat Jeda

Edisi 123/Tahun ke-3 (11 Nopember 2002) Burhan, anak yang terkenal paling okem di kampung itu kini telah berubah. Alhamdulillah, barangkali inilah ‘hikmah’nya bulan suci Ra­madhan. Bulan yang penuh ber­kah, rahmat dan ampunan dari Allah Swt. Jika Burhan pada bulan biasanya tampil mirip-mirip para personelnya Limp Bizkit atawa Korn, yang memang pada liar, kini doi kelihatan lebih tenang. Raut muka yang bulan kemarin bertam­pang Romusa, alias Roman Muka Sadis, kini setelannya Primus, alias Pria Muka Sholeh. Kalo dulu, kemana-mana nyekek botol cap “Topi Miring” kini lebih sering bawa al-Quran dan kepalanya tertutup peci (tapi bukan peci miring lho, he..he..he..), bahkan doi … Lanjutkan membaca Ramadhan Tiba, Maksiat Jeda

Selamat Datang Ramadhan

Edisi 122/Tahun ke-3 (4 Nopember 2002) Alhamdulillah, Ramadhan kini da­tang menjelang. Kaum muslimin semua senang. Suasana pun jadi tenang. Karena memang bulan ini adalah bulan kemenangan. Buat siapa? Tentunya buat kita, kaum muslimin. Kayaknya kita juga udah ngeh kalo bulan Ramadhan adalah bulan yang penuh berkah, rahmat, dan ampunan dari Allah Swt. Itu sebabnya, kita semua gembira menyambut Ramadhan. Nggak percaya? Lihat aja adik-adik kita udah mulai pada semangat nyundut petasan. Lho kok? Iya, kita juga nggak abis pikir kenapa Ramadhan selalu identik dengan tradisi bakar petasan. Aneh ya? Tapi, itulah sisi lain dari tradisi Ramadhan di negeri ini sobat. … Lanjutkan membaca Selamat Datang Ramadhan

Pemuda-Pemudi Harapan Islam

Edisi 121/Tahun ke-3 (28 Oktober 2002) Tika, sebut saja begitu. Tampilan­nya oke juga. Begitu kata orang-orang. Maklum, doi blesteran pu­nya. Ayah Singapur, Ibu Singe­cet. Upss.. itu sih kerja bakti bebenah rumah atuh ya? Itu bahasa Jawa yang artinya; ayah yang ngapur, ibu yang ngecat. He..he..he.. Yup, Tika dijuluki sama teman sekelasnya sebagai “si gadis seksi”. Kalo mau dibandingin sama Norah Jones? Ya, kira-kira setingkat di bawah penyanyi yang ngetop via tembang Don’t Know Why itu lah. Waduh, pantesan tuh gerombolannya Rudy pada ijo matanya kalo Tika lewat di hadapan mereka. Tika, adalah gadis muslimah. Tapi, kayak­nya doi masih doyan hidup … Lanjutkan membaca Pemuda-Pemudi Harapan Islam

Menggugat “Kudung Gaul”

Edisi 120/Tahun ke-3 (21 Oktober 2002) Rina sebut saja begitu. Siswi sebuah Madrasah Aliyah di Bogor. Penam­pilannya modis banget. Kalo ke se­kolah, seperti kebanyakan teman yang lainnya, pake kerudung. Tapi model kerudungnya, kira-kira mirip dengan yang dipake sama Mbak Inneke Koesherawaty dan Teh Desy Ratnasari. Model kerudung itu dibuat ngepas dan ketat pada bagian leher. Model yang dipake sama Mbak Inneke sebagian kain kerudung yang harusnya menutup bagian dada dan punggung malah dimasukkin ke baju. Modelnya Teh Desy lain lagi, ujung-ujung kain penutup kepala itu yang seharusnya menutupi bagian dada ma­lah ditarik ke atas dan dilipat ke bagian bela­kang leher … Lanjutkan membaca Menggugat “Kudung Gaul”

Merajut Ukhuwah Islamiyyah

Edisi 119/Tahun ke-3 (14 Oktober 2002)   Kata pepatah, nyari musuh seribu gampang, tapi nyari teman satu aja susahnya minta ampun. Bener lho. Coba, kalo kita nyari musuh, bisa dari hal-hal sepele. Misalnya, ngelempar batu kepada setiap orang yang lewat. Itu sih, dijamin kamu banyak dimusuhi orang sekampung dalam waktu cepat. Tapi sekarang kamu coba nyari teman, apalagi saha­bat, belum tentu sehari dapet, lho. Sebab, kalo nyari orang untuk dijadikan teman, apalagi sahabat, butuh waktu untuk adaptasi dalam rangka mengenali karakternya. Bahkan udah dapet sekalipun adakalanya kita sulit menjaga hubungan itu supaya tetep langgeng. Tul nggak? Nah, ngomongin soal ukhuwah … Lanjutkan membaca Merajut Ukhuwah Islamiyyah

Cekal “5 Sehat 4 Sempurna”!

Edisi 118/Tahun ke-3 (7 Oktober 2002)   Setelah sukses menggeber penon­ton remaja dengan film Ada Apa Dengan Cinta?, Jelangkung, dan Eliana, Eliana, kini film layar lebar yang membidik pasar remaja kem­bali muncul. Judulnya mirip-mirip semboyan yang sejak SD udah kita kenal. Utamanya soal menu makanan untuk kesehatan, “empat sehat lima ratus”, eh, “empat sehat lima kenyang”, upsss, maksudnya, “empat sehat lima sempur­na”. Nah, judul film karya Richard Buntario itu ‘diplesetkan’ jadi “5 Sehat 4 Sempurna”. Kata­nya nih film berjenis urban pop comedy, yang menceritakan tentang kehidupan anak muda di kota metropolitan. Film ini konon kabarnya menyajikan suatu komedi yang memang … Lanjutkan membaca Cekal “5 Sehat 4 Sempurna”!

Kalo Kamu Dikhitbah…

Edisi 117/Tahun ke-3 (30 September 2002) Dikhitbah? Wow, suka dong. Yup, ini adalah artikel ‘sekuel’-nya ten­tang khitbah. Kalo minggu kema­rin kita ngajak yang cowok untuk mengkhitbah, sekarang, bi­ar adil, kita mencoba ngajak anak puteri untuk bersikap bijak seandainya ada anak cowok yang ‘nekat’ mengkhitbah dirinya. Gimana, se­tuju kan? Oke deh, yang baca edisi kemarin insya Allah bakalan klop kalo kita ajak ngomongin yang satu ini. Bagi yang ketinggalan baca edisi kema­rin, mohon pinjem saja sama temennya. Pokoke, ini ceritanya khusus buat temen-temen yang emang udah siap segalanya. Jadi sekali lagi, bukan ditujukan buat kamu yang masih SMU, apalagi SMP. Bagi … Lanjutkan membaca Kalo Kamu Dikhitbah…