GI-384

Jangan Lagi Selfie


gaulislam edisi 384/tahun ke-8 (11 Jumadil Ula 1436 H/ 2 Maret 2015)

 

Hayo, bagi yang doyan selfie angkat kaki! Eh maksudnya angkat tangan, goyangkan badan, berputar tiga kali! Tunggu, tunggu. Kok jadi mo senam? Bukan, bukan begitu, Bro en Sis. Jadi begini, yang biasanya suka selfie nih, udah tahu nggak apa artinya selfie? Yups, bener! Selfie itu adalah jenis potret diri yang diambil oleh diri sendiri dengan menggunakan kamera, smartphone, handphone, dan sejenisnya. Kamu pintar kalo soal ini. Semoga juga untuk hal lainnya.

Nah, selfie ini, bukan cuma remaja aja yang doyan, yang dewasa en tua pun banyak yang suka selfie. Jejaring sosial media semacam facebook, twitter, instagram, WA, line, pokoke semuanya, jadi kebanjiran foto selfie. Mo makan, selfie dulu. Mo minum, selfie dulu. Mo keluar rumah, bukannya doa dulu, tapi malah selfie dulu. Begitulah nasib si pecandu selfie. Ada foto yang dari samping, dari depan, dari belakang. Ada juga yang motret wajahnya, hidungnya, matanya, bahkan motret jerawatnya doang. Intinya, foto selfie itu jenis foto narsis. Tahu narsis? Narsis itu cinta kepada diri sendiri secara berlebihan. Berlebihan kayak gimana? Bukannya kalo berlebihan bisa enak? Belum tentu, Bro. Coba deh kamu ngerasain kelebihan berat badan, enak nggak? Orang yang narsis menyukai dirinya secara over dosis. Tentu aja membahayakan. Kok bisa membahayakan, sih? Nah, kalo gitu, kamu terusin dah baca artikel ini sampe kelar. Awas, kalo nggak! *ngancem.

 

Sejarah selfie

Ngomongin masalah selfie, kayaknya nggak bakalan seru kalo nggak tahu sejarahnya. Jadi, dulu itu belum ada istilah selfie. Hanya saja, ngambil foto diri sendiri sudah dilakukan sejak munculnya kamera box Kodak Brownie pada tahun 1900. Metode ini biasanya dilakukan melalui cermin.

Putri Kekaisaran Rusia, Anastasia Nikolaevna, adalah salah satu remaja yang diketahui pertama kali ngambil fotonya sendiri melalui cermin untuk dikirim kepada temannya pada tahun 1914. Dalam surat yang dikirim ama foto itu, dia nulis begini: “Saya mengambil foto ini menggunakan cermin. Sangat susah dan tangan saya gemetar.”

Terus kira-kira, istilah selfie, kapan mulai muncul? Menurut Wikipedia, awal penggunaan kata selfie terjadi pada tahun 2002. Kata ini pertama kali muncul dalam sebuah forum internet Australia (ABC Online) pada tanggal 13 September 2002. Sejak itu, kata selfie jadi familiar sampai sekarang. Oya, sebenarnya mulai santer lagi di media sosial sebenarnya pada 2013. BTW, mengapa harus selfie, ya?

 

Manusia cenderung narsis

Sobat gaulislam, namanya juga foto narsis, orang jadi kerap melakukan hal-hal berbahaya en menantang hanya untuk mendapatkan foto selfie yang ‘menarik’. Contohnya, seorang gadis asal Filipina tewas karena selfie ama temannya di sekolah. Gadis 14 tahun ini jatuh dari lantai 3 sekolahnya en ngalamin luka yang parah banget. Menurut saksi en teman korban, gadis ini pengen berfoto sambil mempraktekkan beberapa gaya. Malangnya, dia malah jatuh en nyawanya nggak tertolong.

Ada juga Oscar Aguilar. Cowok berkebangsaan Meksiko ini gaya-gaya ber-selfie pake pistol yang ditodongkan ke arah kepalanya sendiri. Pengennya sih biar terkesan keren pada foto selfie-nya. Tapi, cowok ini malah nggak sengaja narik pelatuk pistol yang digenggamnya itu. Bukannya dapet selfie keren, yang ada mati konyol. Rugi banget tuh bocah!

Nah, masih banyak lagi kasus tewas atau minimal luka parah gara-gara selfie ini. Bahkan banyak juga yang selfie sambil nyetir. Akibatnya bisa ketebak. Ya kecelakaan lah! Nyetir gitu lho, kan harus konsentrasi alias fokus. Bahkan banyak juga yang nabrak orang lain akibat selfie sambil nyetir ini. Ckckck, gara-gara selfie kok jadi ceroboh banget ya?

Kenapa sih manusia itu cenderung narsis? Karena di daalam diri manusia itu ada yang namanya naluri. Salah satu naluri itu, yakni gharizatul baqa alias naluri mempertahankan diri. Penampakannya alias perwujudannya bikin manusia pengen eksis, alias dianggap ada en tampil menonjol. Maklumlah, semua orang nggak hanya ingin dianggap sebagai bilangan doang, tetapi juga ingin dipergitungkan. So, selfie dianggap bisa mewakili dorongan untuk tampil menonjol itu tadi.

 

Tanda nggak percaya diri

Bro en sis rahimakumullah, pembaca setia gaulislam. Kira-kira nih, kalo seseorang upload selfie-nya ke jejaring sosial, apa sih yang dia harapin? Faktanya, pas seseorang upload fotonya, dia cenderung pengen ngebandingin dengan hasil selfie orang yang dikenalnya. Nah Bro en Sis, parahnya, ternyata ketika seseorang ngebandingin fotonya dengan foto-foto temen atau orang yang mereka kenal dengan baik, bahayanya lebih besar dibandingin ketika seseorang ngeliat foto selebriti.

Terkadang karena pengen dapetin selfie terbaik en dapetin banyak like dari teman di jejaring sosial, ini bikin seseorang pengen tampil sebaik mungkin di depan kamera. Akhirnya, dia akan terus foto en foto sebanyak mungkin, lalu mengunggah en mengunggah lagi selfie-nya. Nah, mulai deh seseorang tadi kecanduan selfie. Bisa dibayangin, orang yang udah kecanduan selfie, akan banyak ngabisin waktunya di depan kamera. Hal ini bikin mempengaruhi pikiran mereka en nyiptain anggapan negatif terhadap diri sendiri. Lama-lama, ya kehilangan rasa percaya diri. Lebih parah lagi jika dilanjut hingga kehilangan harga diri. Waduh, kok nggak ada untungnya ya?

 

Nggak ada untungnya

Sobat gaulislam, selain bahaya yang udah dibahas tadi, masih banyak lho bahaya selfie lainnya. Coba deh, kita bahas satu-satu. Pertama, korban manipulasi gambar. Selfie yang udah di upload di media jejaring sosial berpotensi banget sebagai bahan manipulasi gambar (baca: pengeditan foto). Sekarang kan udah banyak software yang mempermudah seseorang mengubah en mengedit gambar-gambar tertentu. Kebayang nggak kalo foto selfiemu diedit en disebarin di jejaring sosial misalnya diedit jadi foto yang berbau porno gitu. Hiiii, ini kan ngerugiin banget. Udah banyak lho kejadian-kejadian kayak gitu, terutama foto selfie remaja cewek.

Kedua, mengundang kejahatan. Pernah nggak denger berita penculikan remaja cewek oleh temen di jejaring sosialnya, setelah janjian untuk ketemuan di suatu tempat? Nah ternyata, ini ada hubungannya dengan foto selfie yang diupload ke jejaring sosial itu. Misalnya ada cewek yang majang foto selfienya yang seksi. Si cowok akan bangkit syahwatnya en coba-coba ngajak janjian. Parahnya si cewek malah ngasih peluang. Ini nih yang bikin tingkat korban pelecehan, penculikan, pemerkosaan bahkan pembunuhan meningkat.

Ketiga, bikin ceroboh. Yups, bener banget! Selfie bikin seseorang jadi ceroboh. Ya, seperti yang udah dijelasin di awal-awal tadi. Gara-gara pengen dapet selfie ‘keren’, nggak sedikit yang nekat ngambil resiko saat memotret. Beneran deh, jadi selfie terkeren en terakhir yang dia punya. Nah, selfie itu bener-bener nggak ada untungnya kan?

 

Islam udah ngatur

Bro en Sis Rahimakumullah, pembaca setia gaulislam. Nggak bisa dipungkiri lho, seseorang yang sering melakukan selfie, pas dia ngeliat hasil jepretannya bagus, dia mulai mikir kalo dia ternyata cantik atau ganteng. Nah, lama-lama dia akan ngerasa bangga ama dirinya. Sikap kayak gini disebut ujub. Setelah ngerasa bangga ama diri sendiri, mulai deh pengen juga kalo selfie-nya itu dipuji ama orang lain. Makanya dia upload fotonya itu di jejaring sosial. Pas banyak yang me’like’ atau menyukai fotonya, maka muncullah perasaan sombong. Padahal Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda (yang artinya), “Barangsiapa yang merasa besar dalam dirinya, atau membusungkan dada ketika berjalan, maka ia akan bertemu dengan Allah sementara Allah murka kepadanya.” (HR Bukhari)

Sementara kalo sedikit atau nggak ada yang me’like’ maka akan muncul perasaan sedih en kecewa. Mulai deh dia ngerasa kalo dia itu punya banyak kekurangan. Merasa banyak kekurangan, muncullah sikap nggak bersyukur. Kalo udah nggak bersyukur, muncullah perasaan kecewa. Kecewa karena Allah memberinya wajah yang biasa-biasa aja. Nah, bahaya banget kan? Iya, bisa kufuru nikmat tuh!

Hukum selfie sendiri asalnya mubah alias boleh-boleh aja. Tapi, kalo tujuan selfie-nya untuk sesuatu yang haram, maka perbuatannyalah yang haram. Misalnya seorang cewek yang selfie terus hasilnya itu diupload demi dapetin pujian dari lawan jenis, apalagi bikin syahwat (baca; nafsu) lawan jenisnya jungkir balik, berarti perbuatannya haram. Pelakunya dapet dosa. Tahu dosa? Kesusahan di akhirat! Maka, segera bertaubat dan jangan ulangi.

Lalu bagaimana kalau selfie, tapi untuk koleksi pribadi? Boleh sih, tapi kamu kudu yakin kalo selfie-mu itu nggak bikin kamu jadi ujub alias bangga ama diri sendiri. Nah, kalo sulit, mending nggak usah deh. Manusia itu hatinya rawan kena godaan. Makanya kalo mau berbuat sesuatu, musti dipikirin bener-bener. Sesuai syariat atau enggak.

Selain itu, yang perlu dikhawatirin kalo smartphone atau handphone kamu hilang, misalnya. Lalu foto kamu tersebar en dimanfaatin seseorang untuk tindak kejahatan, maka kamulah yang akan rugi. Belum lagi waktu yang kamu sia-siain cuma karena kamu pengen ngambil selfie yang terbaik. Sadarlah!.

So, lebih baik manfaatin waktumu untuk hal-hal yang lebih penting. Misalnya belajar dan berdakwah. Hidup apa adanya, yang penting sesuai akidah en syariat Islam. Pikiran dan perasaan serta perilakumu sesuai ajaran Islam. Ingat, meskipun nggak selfie, bukan berarti hidupmu jadi nggak gaul. Justru ketika kita hidup selaras dengan syariat Islam, saat itulah hidup kita benar-benar terasa menyenangkan. So, jangan lagi selfie, ya. [Wita Dahlia | Twitter @WitaDahlia]

Kantunkeun Balesan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s